Sejarah Jangan sekali-kali melupakan sejarah. Berisi literatur, maupun informasi menarik bernilai sejarah.

View Poll Results: Apa pendapatmu tentang Vlad The impaler?
Penjahat perang kelas kakap ia layak mati 32 46.38%
Pahlawan perang yang gagah berani 17 24.64%
Ah biasa aja 20 28.99%
Voters: 69. You may not vote on this poll

Reply
 
Thread Tools
Old 17 January 2010, 12:33   #1
lonely_dragon
~Hitori ni shinaide~

 
lonely_dragon's Avatar
 
Join Date: Jan 2009
Location: lonely_dragon's heaven
Blog Entries: 35
[Biography] Vlad Dracula The Impaler

Vlad Dracula The Impaler
(1431-1476)



Pendahuluan


Kebanyakan orang percaya karakter Drakula dalam novel Bram Stoker didasarkan pada tokoh sejarah Vlad Tepes (dibaca tse-Pesh), yang pernah sebentar memerintah wilayah Balkan yang disebut Wallachia pada pertengahan abad ke-15. Ia juga disebut dengan nama Vlad III, Vlad Dracula dan Vlad The Impaler. Kata Tepes berarti "Impaler" dan dicitrakan demikian karena Vlad mempunyai kecenderungan untuk menghukum korban dengan menyula mereka di sebuah pasak, kemudian menampilkannya secara terbuka untuk menakut-nakuti musuh-musuhnya dan untuk memperingatkan mereka yang melampaui batas dari kode moral yang ketat. Ia dipercayai pernah membunuh antara 40.000 sampai 100.000 orang dengan cara ini.

Asal usul nama "Dracula"

Raja Sigismund dari Hungaria, yang menjadi Kaisar Romawi Suci pada 1410, mendirikan sebuah ordo persaudaraan rahasia ksatria yang disebut Ordo Naga untuk menegakkan agama Kristen dan membela Kekaisaran melawan Turki Ottoman. Lambang ordo ini adalah seekor naga, sayap diperpanjang, tergantung pada salib. Ayah Vlad III (Vlad II) diterima di Ordo sekitar 1431 karena keberaniannya dalam melawan Turki. Dari 1431 dan seterusnya Vlad II memakai lambang ordo ini dan kemudian, sebagai penguasa Wallachia, ia menggunakan koin dengan simbol naga.


^Lambang ordo naga

Kata untuk naga di Rumania adalah "drac" dan "ul. Ayah Vlad III kemudian dikenal sebagai "Vlad Dracul," atau "Vlad sang naga." Di Rumania akhiran "ulea" berarti "anak". Di bawah penafsiran ini, Vlad III sehingga menjadi Vlad Dracula, atau "anak naga." (Kata "drac" juga berarti "Iblis" dalam bahasa Rumania. Dengan demikian mengambil makna ganda bagi musuh-musuh Vlad Tepes dan ayahnya.)

Latar Belakang Sejarah

Untuk menghargai kisah Vlad III penting bagi kita untuk memahami kekuatan sosial dan politik di wilayah tersebut selama abad ke-15. Dalam pengertian luas ini adalah kisah perjuangan untuk memperoleh kendali Wallachia, sebuah wilayah Balkan (di selatan saat ini Rumania) yang terletak secara langsung antara dua kekuatan besar dari Hungaria dan Kekaisaran Ottoman.


Eropa, circa 1560
Klik untuk perbesar

Selama hampir seribu tahun Konstantinopel telah berdiri sebagai pelopor melindungi Bizantium atau Kekaisaran Romawi Timur, dan memblokir akses Islam ke Eropa. Meskipun demikian, Dinasti Ottoman berhasil menembus jauh ke Balkan selama waktu ini. Dengan jatuhnya Konstantinopel pada tahun 1453 di bawah Sultan Muhammad sang Penakluk, semua umat Kristen tiba-tiba terancam oleh kekuatan bersenjata bangsa Turki Ottoman. Kerajaan Hongaria di utara dan barat Wallachia, yang mencapai puncaknya pada waktu yang sama, melanjutkan mantel kuno sebagai pembela Kristen.

Para penguasa Wallachia dengan demikian dipaksa untuk menenangkan kedua kerajaan untuk menjaga kelangsungan hidup mereka, sering kali membangun aliansi dengan satu atau yang lain, tergantung pada apa yang melayani kepentingan diri mereka pada waktu itu. Vlad III dikenal oleh orang-orang Rumania untuk keberhasilannya dalam menghadai serbuan bangsa Bangsa Turki dan membangun kemerdekaan dan kedaulatan (walaupun untuk waktu yang relatif singkat).

Faktor lain yang mempengaruhi kehidupan politik adalah sarana suksesi tahta Wallachia. Tahta itu turun-temurun, tetapi bukan oleh hukum hal anak sulung yang berhak atas tahta. The Boyars (bangsawan kaya pemilik tanah) memiliki hak untuk memilih voivode (pangeran) dari antara berbagai anggota keluarga kerajaan yang memenuhi syarat. Hal ini memungkinkan untuk suksesi takhta melalui cara-cara kekerasan. Pembunuhan dan kekerasan untuk menggulingkan kelompok2x yang memerintahpun merajalela. Pada kenyataannya, baik Vlad III dan ayahnya dibunuh pesaing untuk mencapai tahta Wallachia.

Sejarah Wallachia Sebelum Vlad III



Benteng Beograd
Klik untuk perbesar

Wallachia didirikan pada 1290 oleh Radu Negru (Rudolph Black). Dan didominasi oleh Hungaria sampai 1330, ketika menjadi mandiri. Penguasa pertama dari negara baru adalah Pangeran Agung Basarab, salah seorang moyang Dracula. Kakek Dracula kakek, Pangeran Mircea the Old, memerintah 1386-1418. Akhirnya, Dewan Basarab terpecah menjadi dua faksi-keturunan Mircea's, dan keturunan pangeran lain bernama Dan (disebut Danesti). Banyak perjuangan untuk mengasumsikan tahta Dracula selama waktu itu antara kedua faksi yang bersaing.

Tahun 1431 Raja Sigismund menjadikan Vlad Dracul gubernur militer Transylvania, sebuah daerah barat laut langsung Wallachia. (Vlad III lahir pada waktu ini, di bagian akhir 1431.) Vlad tidak puas untuk melayani hanya sebagai gubernur, dan mengumpulkan pendukung untuk rencananya untuk merebut Wallachia dari penguasa saat itu, Alexandru I, seorang pangeran Danesti. Pada 1436 ia berhasil rencananya, membunuh Alexandru dan menjadi Vlad II. (Mungkin ada juga pangeran yang sebelumnya bernama Vlad.)

Selama enam tahun Vlad Dracul berusaha untuk mengikuti jalan tengah di antara kedua tetangganya yang kuat. Pangeran Wallachia secara resmi merupakan pengikut Raja Hungaria dan Vlad saat itu masih menjadi anggota Orde Naga dan bersumpah untuk memerangi orang kafir. Pada saat yang sama kekuasaan Dinasti Ottoman tampaknya tak terbendung. Vlad dipaksa untuk membayar upeti kepada Sultan, sama seperti ayahnya, Mircea, telah dipaksa untuk melakukannya.

Dalam 1442 Vlad berusaha untuk tetap netral ketika Turki menyerang Transylvania. Turki dikalahkan, dan Hongaria di bawah Yohanes Hunyadi-White Knight Hungaria - memaksa Vlad Dracul dan keluarganya untuk melarikan diri dari Wallachia. Dalam 1443 Vlad meraih kembali takhta Wallachian dengan dukungan Turki, tetapi dengan kondisi Vlad mengirimkan kontingen anak laki-laki Wallachia secara tahunan untuk bergabung dengan tentara Sultan. Pada 1444, untuk lebih menjamin kepada Sultan itikad baiknya, Vlad mengutus dua anak laki-lakinya - Vlad III dan Radu yang Tampan - ke Adrianopel sebagai sandera. Vlad III tetap menjadi sandera di Adrianopel sampai 1448.

Pada 1444 Hungaria meluncurkan Kampanye Varna, yang dipimpin oleh John Hunyadi, dalam upaya untuk mengusir Turki keluar dari Eropa. Hunyadi menuntut Vlad Dracul agar memenuhi sumpah sebagai anggota Orde Naga dan pengikut Hungaria dan bergabung dengan perang salib melawan Turki, namun politisi yang cerdik ini masih berusaha untuk mengarahkan jalan tengah. Alih-alih bergabung dengan pasukan Kristen sendiri, ia mengirim putra sulungnya, Mircea. Mungkin dia berharap Sultan akan mengampuni anak laki-lakinya jika ia sendiri tidak bergabung dengan perang salib.

Hasil dari Perang Salib Varna sudah terkenal. Pasukan Kristen benar-benar hancur dalam Pertempuran Varna. John Hunyadi berhasil lolos dari pertempuran di bawah kondisi memalukan. Mulai saat ini dan seterusnya John Hunyadi memusuhi Vlad Dracul dan putra sulungnya. Pada 1447 Vlad Dracul dibunuh bersama dengan putranya Mircea. Mircea tampaknya dikubur hidup-hidup oleh Boyars dan pedagang Tirgoviste. (Vlad III kemudian dituntut balas dendam atas Boyars dan pedagang ini.) Hunyadi meletakkan calon sendiri, seorang anggota klan Danesti, di tahta Wallachia.

Menerima berita tentang kematian Vlad Dracul, Bangsa Turki melepaskan Vlad III dan mendukung dia sebagai calon mereka sendiri untuk tahta Wallachia. Pada tahun 1448, pada usia tujuh belas tahun, Vlad III berhasil sebentar merebut tahta Wallachia. Namun dalam waktu dua bulan Hunyadi memaksanya untuk menyerahkan takhta dan melarikan diri ke sepupunya, Pangeran dari Moldavia. namun penerus takhta Vlad III, -Vladislov II-tiba-tiba menerapkan kebijakan pro-Turki, yang ditemukan Hunyadi tidak dapat diterima. Kemudian ia berpaling kepada Vlad III, anak dari musuh lamanya, sebagai calon yang lebih handal untuk tahta tsb, dan menempa sebuah kesetiaan dengan dia untuk merebut kembali tahta dengan kekuatan bersenjata. Vlad III menerima kursi pemerintahan Transylvania yang sebelumnya dipegang oleh ayahnya dan tetap di sana, di bawah perlindungan Hunyadi, menunggu kesempatan untuk merebut kembali Wallachia dari saingannya.

Pada tahun 1453, bagaimanapun, dunia Kristen sangat terkejut oleh jatuhnya Konstantinopel ke Ottoman. Sehingga Hunyadi memperluas lingkup dari kampanye melawan Turki. Pada tahun 1456 Hunyadi menginvasi serbia sementara secara bersamaan Vlad III menyerang Wallachia. Dalam Pertempuran Belgrade Hunyadi tewas dan pasukannya dikalahkan. Sementara itu, Vlad III berhasil membunuh Vladislav II dan mengambil tahta Wallachian.

Vlad III kemudian memulai pemerintahan utama Wallachia, yang membentang 1456 - 1462. Selama periode ini bahwa ia dilembagakan nya kebijakan yang ketat, melawan Turki dan memulai teror oleh penyulaan.

The Life of Vlad III (1431-1476)

Vlad III lahir di bulan November atau Desember 1431 di kota Transylvania Sighisoara. Pada saat itu ayahnya, Vlad II (Vlad Dracul), tinggal di pengasingan di Transylvania. Rumah tempat ia dilahirkan masih berdiri. Terletak di lingkungan yang sejahtera dikelilingi oleh rumah-rumah Saxon dan Pedangang Magyar juga kaum bangsawan.


Vlad III
Klik untuk perbesar

Sedikit yang diketahui tentang tahun-tahun awal kehidupan Vlad III. Dia punya kakak laki-laki, Mircea, dan adik laki-laki, Radu the Handsome. Pendidikan awal didapt dari tangan ibunya, seorang bangsawan Transylvania, dan keluarganya. Pendidikan sebenarnya dimulai pada 1436 setelah ayahnya berhasil mengklaim tahta Wallachia dengan membunuh saingannya Danesti. Pelatihan ini khas-nya serupa dengan anak-anak bangsawan di seluruh Eropa. Guru pertamanya dalam keksatriaan adalah seorang BOYAR tua yang telah berjuang melawan Turki di pertempuran Nicolopolis. Vlad mempelajari semua keterampilan perang dan politik yang dianggap perlu untuk ksatria Kristen.

Pada tahun 1444, pada usia tiga belas tahun, Vlad muda dan adiknya Radu dikirim ke Adrianopel sebagai sandera, untuk memenuhi tuntutan Sultan. Dia tetap di sana sampai 1448, pada saat ia dibebaskan oleh orang Turki, yang mendukung dia sebagai kandidat mereka untuk Wallachian takhta. adik laki-laki Vlad tampaknya memilih untuk tetap tinggal di Turki, di mana ia dibesarkan. (Radu ini kemudian didukung oleh Turki sebagai calon untuk Wallachian takhta, bertentangan dengan saudaranya sendiri, Vlad.)

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, Vlad III masa pemerintahannya cukup singkat (dua bulan), dan baru pada 1456, di bawah dukungan Hunyadi dan Kerajaan Hungaria ia kembali ke takhta. Ia mendirikan gedung Pemerintahan di kota Tirgoviste, dan mulai membangun benteng agak jauh di pegunungan dekat Sungai Arges. Sebagian besar terkait dengan kekejaman Vlad III terjadi selama waktu ini.

Kekejaman Vlad Tepes

Lebih dari apa pun sejarah Dracula dikenal karena kekejaman yang tidak manusiawi. Penyulaan Vlad III adalah metode penyiksaan dan eksekusi. Penyulaan ini merupakan salah satu cara mati yang paling mengerikan, seperti yang biasanya lambat dan menyakitkan.


Klik untuk perbesar

Vlad biasanya mengikat masing-masing kaki korban ke kuda dan sebuah pasak yang dipertajam dipaksa secara bertahap ke dalam tubuh. Ujung pasak biasanya berminyak dan diusahakan pasak itu tidak terlalu tajam, dikhawatirkan korban akan mati terlalu cepat karena kesakitan. Biasanya tiang itu dimasukkan ke dalam tubuh melalui bokong dan dipaksa melalui tubuh sampai keluar dari mulut. Namun, ada banyak contoh di mana korban tertusuk melalui lubang tubuh lainnya atau melalui perut atau dada. Bayi kadang-kadang tertusuk melalui dada ibu mereka. Catatan menunjukkan bahwa kadang-kadang korban tertusuk sehingga mereka tergantung terbalik di tiang pancang.

Vlad Tepes sering mengatur pasak dalam berbagai pola geometris. Pola yang paling umum adalah lingkaran-lingkaran di pinggiran kota yang menjadi sasarannya. Ketinggian tombak menunjukkan pangkat dari korban. Mayat-mayat yang membusuk sering dibiarkan selama berbulan-bulan. Pernah dilaporkan bahwa pasukan Turki yang menyerang kembali ketakutan ketika menemui ribuan mayat tertusuk membusuk di tepi sungai Donau. Pada tahun 1461 Mohammed II, penakluk Konstantinopel, seorang pria yang dikenal tidak pernah sakit, kembali ke Konstantinopel setelah muak dengan melihat dua puluh ribu tahanan turki disula di luar kota Tirgoviste. Penglihatan mengerikan ini dikenang dalam sejarah sebagai " the Forest of the Impaled."

Ribuan orang sering disula pada satu waktu. Sepuluh ribu disula di kota Sibiu Transylvania di tahun 1460. Pada 1459, di hari St Bartholomew, Vlad III menyula tiga puluh ribu para pedagang dan Boyars dari kota Brasov, Transylvania. Salah satu pahatan yang paling terkenal pada masa itu menunjukkan Vlad Dracula berpesta di antara the forest of the impaled di luar Brasov sementara algojo memotong korban lainnya.

Meskipun penyulaan adalah metode favorit penyiksaan Vlad Dracula, itu tidak berarti satu-satunya metode. Daftar siksaan yang digunakan oleh pangeran yang kejam ini berbunyi seperti inventarisasi peralatan neraka: paku di kepala, memotong anggota badan, membutakan, pencekikan, pembakaran, memotong hidung dan telinga, pemotongan organ seksual (khususnya dalam kasus perempuan ), menguliti kepala, menguliti, dibiarkan mongering di bawah matahari atau diumpankan ke binatang liar, dan pembakaran hidup-hidup.

Tidak ada yang kebal terhadap tindakan Vlad. Korbannya termasuk perempuan dan anak-anak, petani dan bangsawan besar, duta besar dari kekuatan asing dan pedagang. Namun, sebagian besar korbannya berasal dari para pedagang dan Boyars dari Transylvania dan Wallachia sendiri.

Banyak orang telah berusaha untuk membenarkan tindakan Dracula Vlad atas dasar nasionalisme dan politik yang lahir dari kebutuhan. Banyak dari para pedagang di Transylvania dan Wallachia adalah Saxon Jerman yang dipandang sebagai parasit, memangsa penduduk asli Rumania Wallachia. Kepemilikan tanah bangsawan Boyars yang kaya raya sering tidak dapat diduga dan tidak setia terhadap pangeran yang berkuasa. ayah dan kakak laki-laki Vlad sendiri dibunuh oleh Boyars yang tidak setia. Namun, banyak dari korban Vlad Dracula juga penduduk Wallachia, dan beberapa menyangkal bahwa ia mendapatkan kenikmatan yang menyimpang dari tindakannya.

Vlad Dracula memulai teror segera setelah ia berkuasa. Pertamanya tindak kekejaman signifikan mungkin telah didorong oleh keinginan untuk membalas dendam serta kebutuhan untuk memperkuat kekuasaannya. Di awal pemerintahannya ia memberikan pesta untuk Boyars dan keluarga mereka untuk merayakan Paskah. Vlad sangat menyadari bahwa banyak dari para bangsawan yang sama ini adalah bagian dari konspirasi yang menyebabkan pembunuhan ayahnya dan mengubur hidup-hidup kakaknya, Mircea. Banyak juga memainkan peran dalam penggulingan banyak pangeran Wallachian. Selama pesta Vlad bertanya para tamu2xnya berapa banyak pangeran telah berkuasa selama hidup mereka. Semua bangsawan sudah hidup lebih lama dari beberapa pangeran. Tidak ada yang melihat kurang dari tujuh pemerintahan.

Vlad segera menangkap semua bangsawan yang berkumpul. Boyars yang lebih tua dan keluarga mereka disula di tempat. Para bangsawan dan keluarga mereka yang lebih muda dan sehat dibawa ke utara dari Tirgoviste ke reruntuhan istananya di pegunungan di atas Sungai Arges. Boyars yang diperbudak dan keluarga mereka dipaksa untuk kerja selama berbulan-bulan membangun kembali kastil tua dengan bahan-bahan dari puing2x terdekat. Menurut laporan mereka bekerja keras sampai pakaian jatuh dari tubuh mereka dan lalu dipaksa untuk terus bekerja telanjang. Sangat sedikit yang selamat dari kerja paksa ini.

Sepanjang masa pemerintahannya Vlad secara sistematis terus membasmi kelas BOYAR tua Wallachia. Rupanya Vlad bertekad bahwa kekuatan sendiri berada pada tempat yang tepat dan benar-benar aman. Vlad mempromosikan orang-orang baru dari kalangan petani bebas dan kelas menengah; orang yang akan setia hanya untuk pangeran mereka.

Kekejaman Vlad Tepes terhadap rakyat Wallachia biasanya berusaha untuk menegakkan kode moralnya sendiri atas negaranya. Ia tampaknya sangat peduli dengan kesucian perempuan. Gadis-gadis yang kehilangan keperawanan, berzinah, istri selibat dan janda selibat semua menjadi target dari kekejaman Vlad.

Wanita2x ini sering dipotong organ seksualnya atau payudaranya, dan sering disula melalui vagina dengan pasak yagn membara. Satu laporan bercerita tentang penghukuman seorang istri yang tidak setia. Vlad memotong payudara wanita itu, lalu ia mengulitinya dan menyulanya di pusat kota di Tirgoviste dengan kulitnya terbaring di meja di dekatnya. Vlad juga bersikeras bahwa orang-orangnya jujur dan bekerja keras. Pedagang yang menipu pelanggan mereka kemungkinan besar akan menemukan diri mereka disula di samping pencuri.

The End of Vlad III

Meskipun Vlad III mengalami beberapa keberhasilan dalam menangkis serangan Turki, prestasinya relatif singkat. Ia menerima sedikit dukungan dari penguasanya, Matthius Corvinus, Raja Hungaria (anak Yohanes Hunyadi) dan sumber daya Wallachian yang terlalu terbatas untuk mencapai kesuksesan apapun terhadap Turki yang sangat kuat.

Turki akhirnya berhasil memaksa Vlad melarikan diri ke Transylvania pada 1462. Kabarnya, istri pertamanya bunuh diri dengan meloncat dari menara kastil Vlad ke perairan Sungai Arges daripada menyerah kepada Turki. Vlad melarikan diri melalui lorong rahasia dan melarikan diri melintasi pegunungan ke Transylvania dan memohon bantuan Matthias Corvinus. Raja segera menangkap Vlad dan memenjarakan dia di menara kerajaan.

Ada beberapa perdebatan mengenai masa kurungan Vlad. Pamflet Rusia menunjukkan bahwa ia seorang tawanan dari 1462 sampai 1474. Namun, selama periode ini ia dapat secara bertahap memenangkan jalannya kembali ke dalam pengakuan Matthias Corvinus dan pada akhirnya bertemu dan menikah dengan seorang anggota keluarga kerajaan (mungkin adik Corvinus) dan menjadi ayah dua anak laki-laki. Tidak mungkin bahwa seorang tahanan akan diizinkan untuk menikahi seorang anggota keluarga kerajaan. Mengingat ketika anak tertuanya berusia sekitar 10 tahun Vlad Wallachia meraih kembali takhta pada 1476, ia dibebaskan mungkin terjadi sekitar 1466.

Catatan: Narasi Rusia, biasanya bagi Vlad, menunjukkan bahwa bahkan di dalam tahanan dia tidak bisa melepaskan waktu favorit-masa lalu, ia sering menangkap burung dan tikus dan dilanjutkan dengan penyiksaan dan mencincang mereka. Ada yang dipenggal atau dilepaskan bulunya. Sebagian besar tertusuk di tombak kecil.

Alasan lain yang mungkin untuk mengembalikan Vlad adalah bahwa pengganti baru tahta Wallachia, saudara Vlad sendiri, Radu yang Tampan, telah menetapkan kebijakan yang sangat pro-Turki. Raja Hungaria yang mungkin melihat Dracula sebagai calon yang mungkin untuk merebut kembali tahta. Kenyataan bahwa Vlad mengadopsi iman Orthodox dan agama Katolik juga dimaksudkan untuk memenuhi tuntutan para penguasa Hungaria.

Pada 1476 Vlad kembali siap untuk merebut kekuasaan. Vlad Dracula dan Pangeran Stephen Bathory (Nama Bathory ini akan saya bahas nanti karena setelah ini akan ada tokoh terkenal lainnya) dari Transylvania menyerbu Wallachia dengan berbagai kontingen pasukan. saudara laki-laki Vlad, Radu, yang pada saat itu sudah meninggal dan digantikan oleh Basarab the old, seorang anggota klan Danesti. Pada pendekatan pasukan Vlad, Basarab dan para pengikutnya melarikan diri. Namun, tak lama setelah mengambil tahta, Pangeran Bathory dan sebagian besar pasukan Vlad kembali ke Transylvania, meninggalkan Vlad dalam posisi rentan. Sebelum ia mampu mengumpulkan dukungan, sebagian besar pasukan Turki merangsek ke Wallachia. Vlad dipaksa untuk maju perang dan bertemu tentara Turki dengan kurang dari empat ribu orang.

Vlad Dracula terbunuh dalam pertempuran melawan Turki di dekat kota Bucharest pada bulan Desember 1476. Beberapa laporan menunjukkan bahwa ia dibunuh oleh Boyars Wallachia yang tidak setia pas ketika dia akan menmukul mundur Turki dari pertempuran. Catatan lain berkata dia kalah perang, dengan dikelilingi oleh jajaran pengawal moldavian yang setia padanya. Laporan lain lagi menyatakan bahwa Vlad, pada saat kemenangan, tak sengaja dipukul oleh salah seorang prajuritnya sendiri. Satu fakta yangjelas adalah bahwa akhirnya tubuhnya dimutilasi oleh orang Turki dan kepalanya dikirim ke Konstantinopel dimana sultan mempertunjukannya pada sebuah sula sebagai bukti bahwa sang Penyula yang mengerikan akhirnya mati. Ia dilaporkan dimakamkan di Snagov, sebuah pulau biara yang terletak di dekat Bucharest.


Makam dari Vlad Tepes
Klik untuk perbesar

Bukti sejarah

Dalam mengevaluasi Vlad Dracula penting untuk menyadari bahwa banyak informasi berasal dari sumber yang mungkin tidak sepenuhnya akurat. Dengan masing-masing dari tiga sumber utama ada alasan untuk percaya bahwa informasi yang diberikan mungkin dipengaruhi oleh masyarakat lokal, terutama politik, prasangka. Tiga sumber utama adalah sebagai berikut: (1) Pamflet-pamflet yang diterbitkan di Jerman tidak lama setelah kematian Vlad, (2) pamflet yang diterbitkan di Rusia tidak lama setelah Jerman pamflet, dan (3) Romanian tradisi lisan.

1. Pamflet-pamflet Jerman

Pada saat kematian Vlad Dracula; Matthias Corvinus dari Hongaria sedang berusaha meningkatkan reputasinya sendiri di Kekaisaran Romawi Suci dan mungkin dimaksudkan pamflet awal sebagai pembenaran dari kurang kuatnya dukungan Corvinus kepada pengikutnya. Juga harus diingat bahwa pedagang Jerman sering menjadi korban kekejaman Vlad Dracula. Karena itu pamflet itu menggambarkan Vlad Dracula sebagai monster tidak manusiawi yang meneror tanah dan orang tak berdosa dibantai dengan sadis.

Pamflet juga suatu bentuk hiburan massa dalam sebuah masyarakat di mana mesin cetak baru saja digunakan secara luas. Pamflet itu dicetak ulang berkali-kali selama tiga puluh atau lebih tahun setelah kematian Vlad-bukti kuat popularitas mereka.

2. Pamflet-pamflet Russia

Pada masa hidup Vlad III, para pangeran Moskow baru saja mulai membangun dasar apa yang akan menjadi otokrasi dari tsar. Seperti Vlad III, mereka memiliki cukup masalah dengan kesetiaan, sering bermasalah dengan para Boyars. Di Rusia, Vlad Dracula disajikan sebagai pangeran yang kejam tetapi tindakan-tindakan tersebut dimaksudkan untuk memperoleh manfaat kebaikan pengikutnya.

3. Tradisi Lisan Romania

Legenda dan kisah-kisah mengenai Vlad sang penyula tetap menjadi bagian dari cerita rakyat di antara petani Rumania. Cerita-cerita ini telah diwariskan dari generasi ke generasi selama lima ratus tahun. Bisa dibayangkan, karena diceritakan dengan lisan kisah2x ini telah menjadi agak kacau dan membingungkan dan secara berangsur-angsur dilupakan oleh generasi muda. Namun, mereka tetap memberikan informasi berharga tentang Vlad Dracula dan hubungannya dengan pengikutnya.

Vlad Dracula dikenang sebagai seorang pangeran yang hanya membela orang-orangnya dari orang-orang asing, tidak perduli orang-orang asing itu bangsa Turki atau pedagang Jerman. Ia juga dikenang sebagai pembela rakyat jelata melawan penindasan dari Boyars. Sebuah pusat bagian dari tradisi lisan adalah gigihnya usaha Vlad untuk menghilangkan kejahatan dan perilaku tak bermoral dari daerahnya. Namun, walaupun meski dengan penafsiran positif dalam hidupnya, Vlad Dracula masih diingat sebagai orang yang sangat kejam dan penguasa yang sering berubah-ubah.

Meskipun perbedaan-perbedaan antara berbagai sumber, ada cerita umum yang berkembang di antara mereka. Pamflet Jerman dan Rusia, khususnya, sangat setuju untuk banyak dari perbuatan spesifik Vlad Dracula. Tingkat kesepakatan ini telah menyebabkan banyak sejarawan untuk menyimpulkan bahwa banyak informasi yang serupa setidaknya sampai batas tertentu bisa dianggap benar.

Anekdot

Ada sekitar sembilan anekdot yang hampir universal dalam literatur Vlad Dracula. Mereka meliputi:

1. Piala Emas

Vlad Dracula dikenal di seluruh tanahnya atas desakan kerasnya akan kejujuran dan ketertiban. Pencuri jarang berani mempraktekan kemampuan mereka dalam wilayahnya, karena mereka tahu bahwa pasak menunggu siapa pun yang tertangkap. Vlad begitu yakin dalam efektivitas hukuman-Nya bahwa ia memajang cangkir emas diikat dengan tali yang dipamerkan di alun-alun dari Tirgoviste. Cangkir itu tidak pernah dicuri dan tetap berada disitu tanpa gangguan sepanjang pemerintahan Vlad Dracula.

2. Pembakaran Orang Sakit dan Miskin

Vlad Dracula sangat prihatin bahwa semua rakyatnya harus bekerja dan berkontribusi terhadap kesejahteraan umum. Dia pernah melihat bahwa orang miskin, gelandangan, pengemis dan orang cacat telah menjadi sangat banyak dalam wilayahnya. Akibatnya, ia mengeluarkan sebuah undangan kepada semua orang miskin dan sakit di Wallachia untuk datang ke Tirgoviste untuk pesta besar, mengklaim bahwa tidak ada seorang pun boleh kelaparan di tanahnya. Ketika orang miskin dan cacat tiba di kota, mereka diantar ke sebuah aula besar tempat pesta yang hebat dipersiapkan untuk mereka. Para tamu makan dan minum hingga larut malam. Vlad sendiri kemudian membuat penampilan dan bertanya kepada mereka, "Apa lagi yang anda inginkan? Apakah Anda ingin menjadi tidak peduli, kekurangan apa pun di dunia ini?" Ketika mereka menanggapi denga positif Vlad memerintahkan aula dipalang dan dibakar. Tidak ada yang lolos dari api ini. Vlad menjelaskan tindakan kepada Boyars dengan mengklaim bahwa dia melakukan ini "Agar mereka tidak lagi menjadi beban kepada orang lain, dan bahwa tidak ada seorang pun akan menjadi miskin di wilayah saya."

3. Utusan luar negeri

Meskipun ada beberapa perbedaan antara pamphlet Jerman dan Rusia dalam menafsirkan cerita ini, mereka sepakat untuk hal berikut: Dua duta besar kekuasaan asing mengunjungi istana Vlad di Tirgoviste. Ketika di hadapan sang pangeran, mereka menolak untuk melepas topi mereka. Vlad memerintahkan untuk memaku topi itu ke kepala mereka, sehingga mereka tidak akan pernah harus melepasnya lagi.

Catatan: Pemakuan topi ke kepala adalah symbol dari orang-orang yang membuat tidak senang seorang raja bukan tindakan yang tidak dikenal di Eropa Timur dan oleh pangeran dari Moskow.

4. Pedagang Asing

Seorang pedagang dari tanah asing mengunjungi Tirgoviste. Sadar akan reputasi Vlad Dracula akan lahan kejujurannya, dia meninggalkan kereta harta yang sarat muatan di jalan semalam. Setelah kembali ke gerobak di pagi hari, si pedagang terkejut menemukan 160 dukat emas hilang. Kemudian pedagang itu mengeluh akan kerugiannya kepada sang Pangeran, Vlad meyakinkannya bahwa uang akan dikembalikan. Vlad Dracula kemudian mengeluarkan proklamasi ke kota-untuk menemukan pencuri dan mengembalikan uang atau kota akan dihancurkan. Ketika malam tiba ia memerintahkan agar 160 dukat plus satu tambahan diambil dari perbendaharaan-Nya sendiri dan ditempatkan dalam gerobak pedagang. Ketika kembali ke kereta keesokan paginya dan menghitung uangnya pedagang menemukan dukat ekstra. Pedagang kembali ke Vlad dan melaporkan bahwa uangnya memang telah dikembalikan ditambah dukat ekstra. Sementara itu si pencuri telah ditangkap dan diserahkan kepada sang pangeran penjaga bersama dengan uang curian. Vlad memerintahkan agar pencuri itu disula dan memberitahu bahwa jika pedagang itu tidak melaporkan dukat ekstra ia juga akan dihukum bersama pencuri itu.

5. Perempuan Malas

Vlad pernah melihat seorang pria bekerja di ladang sementara yang memakai jubah (baju) yang menurutnya terlalu pendek. Pangeran berhenti dan meminta untuk bertemu istri laki-laki itu. Ketika wanita itu dibawa kepadanya dia bertanya padanya bagaimana dia menghabiskan hari-harinya. Perempuan malang, yang ketakutan menyatakan bahwa dia menghabiskan hari-harinya mencuci, kue dan menjahit. Sang pangeran menunjukkan baju suaminya yang terlalu pendek sebagai bukti dari kemalasan dan ketidak jujuran dan menyuruhnya untuk disula, meskipun suaminya protes bahwa ia sangat puas dengan istrinya. Vlad kemudian memerintahkan wanita lain untuk menikah dengan petani itu, tetapi memperingatkan dia untuk bekerja keras atau ia akan mengalami nasib yang sama.

6. Bangsawan yang sensitif

Di hari St Bartholomew pada 1459 Vlad Dracuka memerintahkan tiga puluh ribu dari para pedagang dan bangsawan dari kota Transylvania Brasov untuk disula. Supaya ia lebih baik menikmati hasil perintahnya, sang pangeran memerintahkan bahwa meja diatur dan para Boyars bergabung dengannya untuk sebuah pesta di antara kerumunan mayat yang disula. Sementara makan, Vlad melihat bahwa salah satu Boyars memegang hidungnya dalam upaya untuk mengurangi bau yang mengerikan pembekuan darah dan organ yang membusuk. Vlad kemudian memerintahkan bangsawan itu disula lebih tinggi daripada yang lain sehingga ia bisa berada di atas bau busuk.

7. Kekasih gelap Vlad Dracula

Vlad Dracula pernah punya seorang selir yang tinggal di sebuah rumah di jalan-jalan kecil Tirgoviste. Wanita ini rupanya menyukai pangeran dan selalu ingin untuk menyenangkan hatinya. Vlad sering murung dan tertekan dan wanita ini melakukan segala upaya untuk meringankan beban kekasihnya. Sekali, ketika ia sedang sangat tertekan, wanita ini berani menceritakan kebohongan bahwa dia sedang mengandung anak. Vlad meminta wanita itu diperiksa oleh pelayannya. Ketika diberitahu bahwa perempuan itu berbohong, Vlad mencabut pisau dan memotong wanita itu dari pangkal paha ke dadanya, meninggalkannya untuk mati dalam penderitaan.

8. Bangsawan Polandia

Benediktus de Boithor, seorang bangsawan Polandia dalam pelayanan Raja Hungaria, mengunjungi Vlad Dracula di Tirgoviste pada September 1458. Pada suatu malam ketika makan malam, Vlad memerintahkan tombak emas dibawa dan ditempatkan di depan utusan kerajaan. Vlad kemudian bertanya kepada utusan jika dia tahu mengapa tombak ini diatur demikian. Benediktus menjawab bahwa ia membayangkan beberapa BOYAR telah menyinggung pangeran dan bahwa Vlad bermaksud untuk menghormatinya. Vlad menjawab bahwa tombak itu, sebenarnya, dipasang untuk menghormati yang mulia, sang tamu Polandia. Si Polandia kemudian menjawab bahwa jika dia telah melakukan apa pun yang telah membuat Vlad layak menghukum mati dirinya maka Vlad harus melakukan yang harus ia lakukan. Vlad Dracula sangat senang dengan jawaban ini, memberinya hadiah, dan menyatakan bahwa jika ia menjawab dengan cara lain dia akan segera disula.

9. Dua Biarawan

Ada beberapa perbedaan dalam anekdot ini. Berbagai sumber setuju, Namun, sebagai dasar untuk cerita. Dua rahib dari negeri asing datang untuk mengunjungi Vlad Dracula di istananya di Tirgoviste. Penasaran untuk melihat reaksi dari hamba gereja, Vlad menunjukkan mereka deretan mayat yang disula di halaman. Ketika ditanya pendapat mereka, biarawan pertama menjawab, "Anda ditunjuk oleh Allah untuk menghukum orang-orang yang lalim." Biarawan yang lain memiliki keberanian moral untuk mengutuk pangeran karena kejam. Dalam versi cerita yang paling umum di pamflet Jerman, Vlad menghadiahi biarawan yang memujanya dan menyula yang jujur. Dalam versi yang ditemukan di pamflet Rusia dan dalam tradisi lisan Rumania Vlad memberi imbalan biarawan yang jujur karena integritas dan keberaniannya sedang biarawan yang tidak jujur disula atas ketidakjujurannya.

The Origin of the Vampire Mitos

Hal ini tentu bukan kebetulan bahwa Bram Stoker memilih Balkan sebagai rumah vampir yang terkenal. Balkan masih pada abad pertengahan bahkan di waktu hidup Stoker. Mereka baru saja terbebas dari genggaman Turki ketika Stoker mulai bekerja pada novel dan takhayul dari Abad Kegelapan yang masih lazim pada saat itu.

Legenda vampir itu dan masih berakar dalam kawasan Balkan. Selalu ada makhluk seperti vampire dalam mitologi dari banyak kebudayaan. Namun, vampir, ia menjadi dikenal di Eropa dan Amerika maka, dikabarkan sebagian besar berasal dari tanah Slavia dan Yunani di Eropa Timur.

Sebuah wabah vampir benar-benar melanda Eropa Timur dimulai pada akhir abad ketujuh belas dan terus berlanjut sampai abad kedelapan belas. Jumlah kasus yang dilaporkan meningkat secara dramatis di Hungaria dan Balkan. Dari Balkan wabah menyebar ke arah barat ke Jerman, Italia, Perancis, Inggris dan Spanyol. Pelancong yang kembali dari negara-negara Balkan membawa bersama mereka cerita-cerita tentang mayat hidup, memicu minat pada vampir yang terus hari ini.

Filsuf di Barat mulai mempelajari fenomena ini. Selama periode ini bahwa Dom Augustin Calmet menulis silsilah vampir terkenal di Hungaria. Itu juga selama periode ini bahwa penulis dan dramawan pertama mulai menjelajahi mitos vampir. Noel Stoker novel itu hanyalah pekerjaan yang mencapai puncaknya setelah serangkaian panjang karya-karya yang diilhami oleh laporan yang datang dari daerah2x.

Apakah Bram Stoker mendasarkan Dracula atas sejarah Dracula?


Edisi pertama. dari
DRACULA
o/ Constable, 1897
Klik untuk perbesar

Walaupun diasumsikan secara luas, bahkan di kalangan sarjana, Bram Stoker mendasarkan novelnya atas sosok sejarah Vlad Tepes, ada setidaknya satu filsuf terkemuka yang menentang asumsi ini. Namanya Elizabeth Miller, seorang profesor dengan Sastra Inggris di Memorial University of Newfoundland.

Argumen utamanya adalah bahwa Bram Stoker menyimpan catatan khusus tentang referensinya dalam menciptakan Dracula, dan tidak ada referensi berisi informasi spesifik tentang kehidupan dan / atau kekejaman Vlad Tepes.

Ada bukti yang cukup kuat kedua Dracula ini berhubungan. Argumen yang mendukung posisi ini adalah sebagai berikut:

  • Dracula Fiktif dan Dracula sejarah berbagi nama yang sama. Tidak mungkin ada keraguan bahwa Bram Stoker mendasarkan karakter pada beberapa referensi kepada Vlad Dracula.
  • Stoker meneliti berbagai sumber sebelum menulis novel, termasuk Perpustakaan di Whitby dan sastra dari Musium Inggris. Sangat mungkin bahwa bacaanya tentang sejarah Balkan akan mengandung informasi tentang Vlad Tepes.
  • Stoker adalah teman dari seorang profesor dari Budapest Hongaria, bernama Arminius Vambery, dimana dia bertemu secara pribadi pada beberapa kesempatan dan mungkin ketika itu ia telah memberinya informasi tentang sejarah Dracula.
  • Beberapa teks novel Stoker memberikan korelasi langsung antara Dracula fiksi dan Vlad Tepes (misalnya, melawan bangsa Turki - juga, deskripsi fisik Dracula dalam novel ini sangat mirip dengan citra tradisional Vlad Tepes.) .
  • Referensi lain dalam novel ini juga mungkin berkaitan dengan sejarah Dracula. Sebagai contoh, memasak sebuah pasak ke hati vampir mungkin berhubungan dengan penggunaan kebiasaan Vlad melakukan penyulaan; Kebiasaan Renfield dengan serangga dan binatang-binatang kecil mungkin terinspirasi oleh kegemaran Vlad menyiksa binatang kecil selama periode pemenjaraan dan kebencian Dracula akan benda2x suci mungkin berhubungan dengan penolakan Vlad atas Gereja Ortodoks.

Profesor Miller membantah masing-masing argument ini. Secara khusus ia hanya mencatat referensi yang diberikan oleh Stoker dalam catatan yang berisi informasi apapun tentang Vlad Tepes dalam sebuah buku oleh William Wilkinson yang berjudul Sebuah kisah dari kerajaan di Wallachia dan Moldavia (1820), yang dipinjam dari Stoker dari Perpustakaan Umum Whitby pada 1890 ketika ia berlibur. Buku berisi beberapa referensi singkat ke "Voivode Dracula" (tidak pernah disebut sebagai Vlad) yang menyeberangi Danube dan menyerang tentara Turki. Juga, apa yang tampaknya telah menarik Stoker adalah sebuah catatan yang dinyatakan Wilkinson "Dracula dalam bahasa Wallachian berarti Iblis." Stoker rupanya mengkapi ini dengan potongan-potongan sejarah Rumania dari sumber lain. Profesor Miller berpendapat bahwa pemerintah-pemerintah dari Wallachia dan Moldavia adalah satu-satunya sumber yang dikenal informasi Stoker mengenai sejarah Dracula, dan bahwa segala sesuatu yang lain hanyalah spekulasi.

Sejauh Stoker's berkenalan dengan profesor Hungaria Vambrey, Miller mencatat bahwa hanya dokumen catatan dua pertemuan antara dua individu, dan tidak ada bukti bahwa Vambrey pernah berbicara tentang Vlad Tepes, vampir atau Transylvania selama kunjungan mereka.

Sejauh mana pun kemiripan antara Dracula Vlad sejarah dan deskripsi yang diberikan dalam novel, profesor Miller mencatat bahwa kemungkinan besar mencabut Stoker deskripsi Count Dracula dari penjahat sebelumnya dalam sastra Gothik, atau bahkan majikan dari dirinya sendiri, Henry Irving.

Sebagai kesimpulan, Miller membuat asumsi-nya sendiri: Dalam novel Stoker memberikan detail sejarah menyeluruh yang diperoleh dari berbagai referensi. Apakah ia tahu tentang kekejaman Vald Tepes, Miller berpendapat, tentu ia akan memasukkan informasi tersebut dalam novelnya.


Bibliografi

Sebagian besar informasi yang tersedia di situs ini diperoleh dari Dokumen berjudul "The Historical Dracula," oleh Ray Porter.

Informasi tambahan diperoleh dari situs-situs Web berikut:

http://www.eskimo.com/~mwirkk/castle/vlad/vladhist.html

Taken from: VLAD TEPES - The Historical Dracula
Translated and edited by: Lonely_dragon

Personal thoughts:

Seorang tokoh sejarah yang sangat kontroversional... Dracula the impaler... kegemarannya untuk menyula lawannya, orang2x yang tidak setia, dan penjahat membuat namanya selalu muncul dalam sosok sejarah...

Apa pendapat kaorin ttg tokoh yang satu ini?
__________________

Join us at the new: >Yuri FC<

lonely_dragon is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Who Said Thanks:
AzuRey , Ghia

Old 17 January 2010, 15:56   #2
sladar
Senior Member
 
sladar's Avatar
 
Join Date: Aug 2009
Location: Yog-Sothoth
serem banget hahahah, puluhan ribu mati disula
sladar is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 17 January 2010, 18:39   #3
gitablu

 
gitablu's Avatar
 
Join Date: Nov 2009
Location: Land of Light
Blog Entries: 437
tiran yg kejam sekaligus menarik menurut saya. walupun dia memang sangat2 kejam dan tega, tp klo soal keadilan dan kejujuran, paling dijunjung tinggi.

bohong sedikit, awas kena sate/sula.
__________________
BLOG | deviantART | Twitter | Tumblr

Frozen Soul - a Frozen fanfic by me
Quote:
Originally Posted by EnRyuu View Post
saya gak sabar liat endingnya gimana... ini cerita menyentuh saya, dalam aspek yang aneh tapi nyata...
gitablu is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 17 January 2010, 19:25   #4
xchalant
Sadako's boyfriend
 
xchalant's Avatar
 
Join Date: Dec 2008
Location: Near Galaxy
Blog Entries: 16
Novelnya Bram Stokes telah [sengaja] mereduksi fakta sejarah hitam ini, sepertinya banyak keenganan hingga hari inipun untuk membukanya secara transparan tentang apa yg terjadi di masa2 itu.

Sangat disayangkan generasi muda Barat cuma tahunya ada sosok fiksi menakutkan yg disebut Drakula, vampire kalong imortal yg hobi menghisap darah
xchalant is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 17 January 2010, 21:33   #5
DarkWing
Junior Member
 
DarkWing's Avatar
 
Join Date: Sep 2009
Serem banget... disula
DarkWing is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 18 January 2010, 09:52   #6
lonely_dragon
~Hitori ni shinaide~

 
lonely_dragon's Avatar
 
Join Date: Jan 2009
Location: lonely_dragon's heaven
Blog Entries: 35
Well itulah hal2x yang kontroversial tentang Vlad Dracula... Banyak yang mengenalnya lewat buku Bram Stoker yang mengintepretasikan dia sebagai Vampir penghisap darah...

Kenyataan ini sebenarnya salah... Berhubung Vlad Dracula itu sendiri merupakan sosok yang nyata dan terkenal di negaranya sebagai seorang pahlawan yang mati2xan memperjuangkan kebebasan daerahnya...

Memang mungkin kekejaman penyulaannya sangat2x membuat figur yang satu ini menjadi seorang Tyrant, tapi satu hal yang pasti... Ia sangat menjunjung tinggi Kejujuran dan keteguhan hati... Dan ia sangat membenci Kaum Bangsawan yang licik dan culas...
__________________

Join us at the new: >Yuri FC<

lonely_dragon is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 18 January 2010, 20:36   #7
gitablu

 
gitablu's Avatar
 
Join Date: Nov 2009
Location: Land of Light
Blog Entries: 437
ada yg bilang jg, kisah ttg dracula sang vampir itu berasal dari kebiasaan anehnya yang suka meminum darah lawannya di mangkuk. tp ada jg yg bilang, itu hanya taktik perang saja untuk menakuti musuh. benar atau tidaknya kisah itu bercampur dengan berbagai kisah legenda seputar vlad.

iya, vlad itu nyata dan ada. sisa2 peninggalannya pun msh bisa dilihat. misalnya ya, kastil vlad ini, atau skrng dikenal dgn dracula's castle



jika saya ada kesempatan, saya jg mau berkunjung ke sana
__________________
BLOG | deviantART | Twitter | Tumblr

Frozen Soul - a Frozen fanfic by me
Quote:
Originally Posted by EnRyuu View Post
saya gak sabar liat endingnya gimana... ini cerita menyentuh saya, dalam aspek yang aneh tapi nyata...
gitablu is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 18 January 2010, 20:45   #8
dudut
Senior Member
 
dudut's Avatar
 
Join Date: Dec 2009
Location: di Kost'an
membayangkan orang disula jadi ngilu semua badan saya
__________________
--------------------------------
dudut is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 18 January 2010, 20:53   #9
Sekiguchi
 
Sekiguchi's Avatar
 
Join Date: Nov 2009
Location: shady neighborhood
Blog Entries: 77
ah biasa aj gan... jaman dulu kalau mau idup ya mesti bgitu...
Sekiguchi is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 18 January 2010, 21:46   #10
lonely_dragon
~Hitori ni shinaide~

 
lonely_dragon's Avatar
 
Join Date: Jan 2009
Location: lonely_dragon's heaven
Blog Entries: 35
Quote:
Originally Posted by gitablu View Post
ada yg bilang jg, kisah ttg dracula sang vampir itu berasal dari kebiasaan anehnya yang suka meminum darah lawannya di mangkuk. tp ada jg yg bilang, itu hanya taktik perang saja untuk menakuti musuh. benar atau tidaknya kisah itu bercampur dengan berbagai kisah legenda seputar vlad.

iya, vlad itu nyata dan ada. sisa2 peninggalannya pun msh bisa dilihat. misalnya ya, kastil vlad ini, atau skrng dikenal dgn dracula's castle



jika saya ada kesempatan, saya jg mau berkunjung ke sana
Hati2x ya cc... kalo legenda Dracula jadi vampir itu benar nanti kamu jadi korban lagi...


Tapi jangan Takut... Lone Belmont akan menyelamatkan anda...


Quote:
Originally Posted by dudut View Post
membayangkan orang disula jadi ngilu semua badan saya
Jangankan anda... saya aja sempet beberapa kali stop ngerjain artikel ini... Terutama bagian disula2xnya... Terbayang di pikiran saya bagaimana para korban tersula... dan hutan yang disula...


Quote:
Originally Posted by Sekiguchi View Post
ah biasa aj gan... jaman dulu kalau mau idup ya mesti bgitu...
Wow pendapat yang sangat berbeda... Kalo boleh tahu apa pendapat ini didasarkan pada tokoh2x sejarah lain?
__________________

Join us at the new: >Yuri FC<

lonely_dragon is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 18 January 2010, 22:15   #11
gitablu

 
gitablu's Avatar
 
Join Date: Nov 2009
Location: Land of Light
Blog Entries: 437
dr apa yg saya pelajari dan saya ketahui ttg abad pertengahan, kehidupan pada abad itu adalah monoton. semua warganya punya peran masing2 yg sudah ditentukan. Nanti akan saya turunkan tulisan ttg hal itu. para pemimpinnya juga berbeda2. ada yg memimpin dengan welas asih, ada pula yg dengan tangan besi dan kejam. Saat itu, yg namanya hukuman2 ajaib seperti penyatean, mungkin mengerikan bagi kita, dan itulah tujuannya. agar rakyat takut, dan tidak berbuat aneh2. (dan saya uda susun berbagai alat penyiksaan abad pertengahan, dan itu semua bikin ngeri) Kejam? iya, krn saat itu hak asasi manusia memang blm terkenal seperti sekarang.

Quote:
Hati2x ya cc... kalo legenda Dracula jadi vampir itu benar nanti kamu jadi korban lagi...
aku mau jadi vampirr... gigit aku count draculaa...hahahahahah
__________________
BLOG | deviantART | Twitter | Tumblr

Frozen Soul - a Frozen fanfic by me
Quote:
Originally Posted by EnRyuu View Post
saya gak sabar liat endingnya gimana... ini cerita menyentuh saya, dalam aspek yang aneh tapi nyata...
gitablu is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 18 January 2010, 22:41   #12
Kincedou
Rei's husband のヮの

 
Kincedou's Avatar
 
Join Date: Dec 2008
Location: Lost City R'lyeh
Blog Entries: 182
baca ini pas abis makan bikin hampir mual....

apapun itu kembali k sudut pandang kita masing2, apakah dia patut d sbut penjahat atau apa

@gitablu
asal jd vampire itu masih bs berjalan d bawah sinar matahari napa gak?
__________________


Shiawase na Kazoku

Quote:
"And women wonder why they can't find good men, well, there you go ladies, that's one reason. being a man is a crime these days."
Kincedou is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 18 January 2010, 23:02   #13
sladar
Senior Member
 
sladar's Avatar
 
Join Date: Aug 2009
Location: Yog-Sothoth
ga kebayang yah, di hutan ada puluhan ribu mayat tersula, terus kita ada ditengah tengah nya
sladar is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 21 January 2010, 09:45   #14
lonely_dragon
~Hitori ni shinaide~

 
lonely_dragon's Avatar
 
Join Date: Jan 2009
Location: lonely_dragon's heaven
Blog Entries: 35
Quote:
Originally Posted by sladar View Post
ga kebayang yah, di hutan ada puluhan ribu mayat tersula, terus kita ada ditengah tengah nya
Pasti sangat mengerikan... Bahkan tertulis diatas Sultan Muhammad II sampai ga jadi nyerang dan balik lagi saking mual karena melihat Forest of the Impaled...
__________________

Join us at the new: >Yuri FC<

lonely_dragon is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Old 21 January 2010, 10:43   #15
Kincedou
Rei's husband のヮの

 
Kincedou's Avatar
 
Join Date: Dec 2008
Location: Lost City R'lyeh
Blog Entries: 182
kagak usah liat, ngebaca aja dah mau muntah
__________________


Shiawase na Kazoku

Quote:
"And women wonder why they can't find good men, well, there you go ladies, that's one reason. being a man is a crime these days."
Kincedou is offline  
Say 'Thank You!' for this post.
Reply With Quote
Reply

Bookmarks


Thread Tools

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off



All times are GMT +8. The time now is 19:47.

KAORI  2012 | KAORI tidak bertanggung jawab atas isi dari situs internet pihak luar

Powered by vBulletin® Version 3.8.8 Beta 2 | Copyright ©2000 - 2014, Jelsoft Enterprises Ltd.
no new posts
Page generated in 0.25835 seconds with 7 queries