BAGIKAN

Menteri Pendidikan Nasional Mohammad Nuh mengatakan akan mengevaluasi pelaksanaan rintisan Sekolah  Bertaraf Internasional (RSBI) di Indonesia.

"Evaluasi menyeluruh itu dilakukan untuk beberapa poin seperti komposisi guru, sistem pembelajaran dan standar kecukupan" kata Mohammad Nuh di Jakarta, Senin . Nuh di Jakarta, Senin (31/5).

Advertisement Inline

Nuh kuatir pemberitaan  ramai tentang RSBI ini muncul karena ada kekuatiran adanya kastanisasi antar sekolah reguler, sekolah berstandar nasional, dan sekolah berstandar internasional. Ia menepis hal itu. "Sekolah-sekolah bertaraf internasional ini adalah amanat UU Sisdiknas yang bertujuan menumbuhkan academic excelent." Ujarnya.

Dirjen Manajemen Pendidikan Dasar Menengah Suyanto menyatakan tak semua sekolah RSBI menetapkan biaya tinggi. Di beberapa daerah, menurut Suyanto, masih ada sekolah RSBI yang murah dan terjangkau. "Contohnya, di Yogyakarta dan Sulawesi Selatan masih ada sekolah RSBI yang biayanya hanyaRp 150-200 ribu," ujarnya.

Menurut Suyanto, faktor yang membuat ongkos di RSBI menjadi mahal karena fasilitas belajar di RSBI termasuk paling lengkap. Mulai dari  fasilitas teknologi informasi, kurikulum yang berstandarkan mutu pendidikan bertaraf internasional seperti di negara-negara OECD (Organization for Economic Co-operation and Development) seperti Australia, Denmark, Finland, France, Jerman, Inggris, Amerika Serikat dan negara maju lainnya." Di Indonesia, saat ini ada 1.015 RSBI yang memiliki izin dari Kementerian Pendidikan Nasional" ujarnya.

TEMPO Interaktif | KAORI Newsline

3 KOMENTAR

  1. Mau diapakan bangsa ini, kalau rakyat kecil tidak mampu membayar uang sekolah. Apakah mau kembali seperti jaman penjajahan dulu lagi. Yang bisa bersekolah berkualitas hanya masayarakat yang punya uang. Sedangkan yang tidak punya biaya ………?

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.