BAGIKAN
©DARLING in the FRANXX Production Committee

Sinopsis

Di masa yang akan datang, dunia telah mengalami kehancuran akibat munculnya makhluk yang disebut Klaxosaur. Manusia  yang tersisa melindungi diri di sebuah kota benteng. Di antara mereka terdapat para pilot yang dilatih untuk melawan para Klaxosaur. Salah satu dari para pilot tersebut adalah Hiro alias “Code:016”. Dahulu ia dikenal sebagai salah satu yang terbaik, namun saat ini kemampuannya dianggap tertinggal jauh dari rekan-rekannya. Suatu hari, kemunculan seorang wanita bertanduk yang disebut “Zero Two” merubah takdirnya.

Komentar

Dany Muhammad (The Indonesian Anime Times)

Menit-menit awal DARLING in the FRANXX dimulai dengan monolog dua karakter utama, Hiro dan Zero Two, tentang seekor burung mitos dari Tiongkok, burung Jian. Burung Jian merupakan makhluk yang digambarkan hanya memiliki satu mata dan sayap. Untuk bisa terbang, mereka harus mencari terlebih dahulu pasangannya untuk saling melengkapi satu sama lain, sebelum akhirnya bisa terbang.

Yang menarik dari monolog tersebut adalah meski mereka menggunakan makhluk yang sama sebagai alegori keadaan mereka yang membutuhkan pasangan, mereka melihat keadaan tersebut dari sudut yang berbeda. FRANXX, robot yang mereka kendarai untuk melindungi bumi dari serangan Klaxosaur, merupakan robot yang hanya bisa dikendarai oleh manusia dengan berpasang-pasangan. Dari sinilah konflik bermula. Hiro yang gagal menjadi pilot FRANXX, berempati pada kondisi burung Jian yang harus terus bersembunyi sampai akhirnya menemukan pasangannya. Sedangkan Zero Two merupakan seorang pilot FRANXX namun memiliki darah Kloxaurus. Dia melihat keharusan hidup berpasang-pasangan tersebut sebagai sesuatu yang indah, sekaligus sebagai gambaran karakternya yang dengan agresif terus mencari pasangan untuk menemaninya mengendarai FRANXX. Meskipun memiliki konflik yang sama, terlihat bagaimana perbedaan kondisi dan sudut pandang kedua pasangan tersebut. Akan menarik melihat konflik mereka berdua jika mereka benar-benar ditempatkan sebagai pasangan dalam mengendarai FRANXX.

Advertisement Inline

Namun hal tersebut hanyalah sebagian kecil dari episode perdana DARLING in the FRANXX. Selain menyampaikan ide dasar ceritanya, anime ini juga cukup efektif memberikan gambaran tentang dunia tempat para pilot tinggal. Melalui potongan-potongan dialog para pilot, penonton dapat mengetahui backstory mereka. Para pilot benar-benar hidup terpisah dari dunia luar dan kegagalan mereka menjadi pilot membuat mereka dianggap tidak lagi berguna. Tidak jelas nasib para pilot yang gagal tersebut, namun itu cukup membuat Hiro merasa ketakutan terhadap kondisinya.

Dari segi animasi, salah satu hal yang cukup notable dari DARLING in the FRANXX adalah bagaimana adegan pertarungan robotnya masih didominasi oleh animasi gambaran tangan alih-alih CG. FRANXX juga digambarkan dengan desain yang sebetulnya mirip manusia, lengkap dengan wajah yang mampu berekspresi. Hal ini dapat menjadi nilai plus karena ketika anime robot lain berusaha mengintegrasikan CG pada karakter robot, adegan pertarungan robot disini justru terasa fresh dan lebih lepas.

Untuk beberapa fans, kolaborasi antara studio TRIGGER dan A-1 Pictures ini memang cukup ditunggu-tunggu. Untungnya, episode perdananya tidak tampil mengecewakan, hadir dengan animasi yang lepas dan liar khas studio TRIGGER. Di luar itu, ada ide tematik yang coba ditawarkan oleh DARLING in the FRANXX, yaitu bagaimana manusia harus hidup berpasangan dan saling membutuhkan meski terkadang memiliki agenda yang berbeda. Tertarik dengan aksi pertarungan robot atau bahkan anime aksi secara umum? Anime ini sangat direkomendasikan

Fakta dan Data

Karya asliSeri anime Original
Pengisi suaraAoi Ichikawa sebagai Mitsuru
Haruka Tomatsu sebagai Zero Two
Hiroshi Gotō sebagai Futoshi
Kana Ichinose sebagai Ichigo
Katsuyuki Konishi sebagai Hachi
Kenyuu Horiuchi sebagai Dr. Franxx
Marina Inoue sebagai Nana
Mutsumi Tamura sebagai Zorome
Nanami Yamashita sebagai Miku
Saori Hayami sebagai Kokoro
Shizuka Ishikawa sebagai Ikuno
Yuichiro Umehara sebagai Goro
Yūto Uemura sebagai Hiro
SutradaraAtsushi Nishigori (Idolm@ster)
Penulis skenarioAtsushi Nishigori (Idolm@ster), Naotaka Hayashi (Steins;Gate)
Desain karakterMasayoshi Tanaka (Anohana)
Lagu pembuka“Kiss of Death” oleh Mika Nakashima & Hyde
Lagu penutupBelum diumumkan
StudioTRIGGER, A-1 Pictures
Situs resmihttp://darli-fra.jp/
Twitter@DARLI_FRA
Mulai tayang pada13 Januari 2018 (1430 GMT, 2130 WIB, 2330 JST)

Screenshot dan Video Trailer

“Jika kamu tidak memiliki satu rekanpun, carilah! Paksa mereka menjadi rekanmu” ©DARLING in the FRANXX Production Committee
“Aku menginginkanmu, darling” ©DARLING in the FRANXX Production Committee
“Apa yang terjadi pada burung yang tidak bisa terbang” ©DARLING in the FRANXX Production Committee
Pilot yang gagal harus diusir dari sangkar ©DARLING in the FRANXX Production Committee
Sedangkan mereka yang berhasil terbang akan dihadapkan pada bahaya ©DARLING in the FRANXX Production Committee

Unik Dunia: Bincang-Bincang dengan Tim Kreatif Anime “THE iDOLM@STER”

KAORI Newsline

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.