BAGIKAN

May Nakabayashi lahir pada tahun 1989, May’n merilis single pertama nya, Crazy Crazy, pada usia 15 tahun pada tahun 2005, dan menampilkan lagu tema anime pertamanya, “Fallin’ in or Not for Love Get Chu ~Miracle Voice Actress Hakusho~ pada tahun 2006, tetapi terobosan utamanya datang pada tahun 2007 ketika dia dipilih sebagai pengisi suara Sheryl Nome di Macross Frontier. Dengan enam album sampai saat ini, musik dari Macross Frontier telah terjual hampir satu juta kopi di Jepang saja.

Namun, penjualan fenomenal bukan satu-satunya alasan Macross Frontier begitu penting bagi Nakabayashi. Bekerja dengan Yoko Kanno, yang mengkomposi dan mengawasi semua musik Macross Frontier, memiliki efek sangat dalam pada dirinya. Begitu banyak sehingga dia merasa dia sekarang seorang penyanyi yang berbeda, dengan gaya yang berbeda. Pada tahun 2008, dengan perilisan anime Macross Frontier, Nakabayashi memutuskan untuk mengubah nama panggungnya menjadi May’n, baik sebagai refleksi dari gaya barunya dan keinginannya untuk menjadi “aksi utama.”

Sejak itu, May’n telah merilis tiga album solo, the eponymous May’n pada tahun 2009, If You… pada tahun 2011 dan HEAT pada tanggal 21 Maret tahun ini. Dia juga tampil live di Anime Festival Asia setiap tahun sejak 2008 dan pada acara Anime Expo tahun 2011.

Advertisement Inline

Pada tanggal 16 Mei May’n akan merilis album terbarunya “HEAT” dan “If You…” di toko musik iTunes AS, dan pada bulan Juni dia akan memulai Rock Your Beats world tour di Amerika Utara dengan pertunjukkan di Los Angeles dan San Francisco (informasi lebih lanjut di bawah).

May’n setuju untuk berbicara dengan Anime News Network tentang karirnya, bekerja dengan Yoko Kanno dan anime.

ANN:Apakah gaya musik anda atau hal lainnya mengubah cara apapun ketika Anda mengubah nama panggung Anda menjadi May’n?

May’n: Sejak saya mengubah nama artis saya menjadi “May’n,” Saya menyanyikan lagu-lagu rock lebih dengan kuat dengan nada tinggi. Bekerja dalam Macross Frontier dan dengan Yoko Kanno mengubah banyak karir saya sebagai seorang seniman.

Ketika bekerja bersama Yoko Kanno dalam Macross Frontier, dia mendorong Anda untuk mengembangkan jangkauan dan menyanyikan nada lebih tinggi. Anda mengakui bahwa dia telah memberikan pengaruh besar pada musik Anda. Apakah ada musisi lain yang Anda ingin bekerja dengan dan mungkin belajar darinya?

Saya telah berkolaborasi dengan banyak seniman-seniman besar sejauh ini dan saya belajar banyak dari mereka. Kali ini saya bekerja sama dengan Daisuki Asakura dan saya sangat berterima kasih atas kesempatan. Karena dia benar-benar seorang seniman besar yang memiliki banyak ide dan pengetahuan untuk musik, dia mempengaruhi saya dalam gaya vokal saya, dan saya mencoba hal yang saya belum pernah mencoba sebelumnya.

Anda telah mengatakan bahwa Heat adalah album terbaik Anda. Apakah ada lagu tertentu yang menjadi favorit Anda?

Saya menyukai semuanya, tentu saja! Tetapi jika saya harus memilih hanya satu … Saya rasa “We Are” adalah favorit saya sejak saya menulis lagu ini sendiri. Saya menaruh apa yang saya rasakan dan lihat pada konser saya ke dalam lagu ini. Penggemar saya tertawa bersama-sama saya ketika kami bersenang-senang, dan mereka menghiburku saat aku sedih. Karena itulah saya menulis lagu ini dipenuhi dengan penuh semangatku, perasaan bahwa saya ingin berada di sisi mereka melalui musik saya. Mungkin sulit untuk mendengarkan setiap penggemar saya, tapi saya ingin berada di samping mereka dalam hati saya selalu. Ini adalah lagu cinta saya untuk mereka yang telah mendukung saya.

Menjaga kesehatan Anda, terutama suara Anda, adalah tantangan nomor satu dan fokus sementara merekam Heat. Apa yang harus Anda lakukan untuk menjaga suara Anda?

Saya selalu mencuci tangan dan membersihkan tenggorokan dan hidung untuk menjaga kondisi terbaik saya. Ini penting bagi saya – saya harus melindungi kesehatan saya sehingga saya bisa memberikan yang terbaik untuk penggemar saya. Kami mulai merekam “HEAT” tepat setelah tur nasional saya sehingga saya bisa menjaga motivasi saya dan momentum, dan itulah yang membuat album saya paling “gaya rock” album daripada sebelumnya!

Apa bagian favorit Anda ketika melakukan konser?

Konser selalu tak terduga. Meskipun kita berlatih berkali-kali, hasilnya selalu lebih baik daripada apa yang kita harapkan. Wajah bahagia semua orang dan sorakan menjadikan semuanya luar biasa. Saya tidak pernah memiliki kinerja yang sama, atau tidak pernah dapat menyanyikan sebuah lagu dengan cara yang sama. Itulah yang saya sukai dari konser.

Anda telah tampil di Los Angeles (Pada Anime Expo 2010), dan di Asia dan Jepang. Bagaimana membedakan ketiga penonton tersebut?

Di Jepang, semua orang melakukan tarian yang sama untuk satu lagu, dan kemudian mereka akan mendengarkan lagu lainnya dengan tenang – mereka tahu apa yang mereka lakukan untuk setiap lagu. Tapi di konser di negara lain, mereka hanya menari atau bernyanyi kapan pun mereka inginkan! Pada awalnya, saya terkejut betapa para penggemar asing menikmati konser saya. Tapi saya sangat terkesan pertama kali saya melihat orang-orang dari berbagai negara bernyanyi bersama untuk “Diamond Crevasse” di Jepang! Setiap kali saya tampil di luar negeri, saya selalu mendapatkan begitu banyak energi. Saya merasa seperti “musik tidak memiliki batas.” Jadi pada tur new world, saya membawa tingkat kinerja yang sama yang saya memberikan di Jepang, jadi saya bisa merasakan energi itu lagi dan memberitahu semua orang bahwa musik dapat membawa dunia bersama-sama! Pada saat yang sama, saya yakin saya akan belajar lebih banyak tentang rasa masing-masing negara dan kepribadian. Saya sedang menunggu untuk penggemar saya untuk mengajarkan saya gaya mereka!

Apakah ada tempat di mana Anda ingin tampil di tempat yang belum pernah Anda tampil?

Begitu banyak tempat! Mana saja yang saya belum pernah pergi! Salah satu impian saya adalah untuk pergi ke semua prefektur di Jepang. Saya terkadang mendapatkan surat penggemar atau tweets dari seluruh dunia meminta saya untuk berwisata ke kota mereka. Karena semua penggemar menulis kepada saya dan mendukung saya, saya akan senang untuk pergi melakukan setiap tempat di mana orang sedang menunggu untuk saya!

Seberapa menarik untuk Anda yang akan tampil dalam tur pertama Anda dan acara solo di Amerika Utara?

Saya pergi ke Amerika untuk Anime Expo 2 tahun yang lalu, tetapi ini akan menjadi tur solo saya yang pertama di Amerika. Saya senang bahwa saya memiliki lebih banyak waktu untuk diluangkan dengan semua orang dari 2 tahun yang lalu! Dan saya benar-benar ingin pergi ke toko bahan makanan Amerika. Mereka memiliki hal-hal lebih berwarna dari toko bahan makanan Jepang. Saya membeli campuran pancake terakhir kali saya pergi ke Amerika! Pancake Amerika lebih lezat dan kenyal!

Anda menonton sedikit anime dan Anda telah mengatakan bahwa Anda benar-benar seperti di dalam Accel World (yang Anda menyanyikan untuk OP), apakah Anda memiliki anime favorit sepanjang masa?

Sailor Moon! Saya biasa bermain Sailor Moon sewaktu saya masih kecil. Dan tentu saja saya mengambil perannya Sailor Moon. (tertawa) Ketika saya masih TK, saya pergi ke karaoke bersama ibuku, teman-teman, dan orang tua mereka. Kemudian salah satu teman saya bernyanyi “Moonlight Densetsu”! Begitulah cara saya pertama kali mengenal Sailor Moon. Jadi saya kira saya menemukan anime favorit saya melalui musik juga!

Ketika Anda memulai karir Anda, Anda memiliki banyak tokoh panutan (seperti Namie Amuro). Bagaimana Anda menemukan gaya unik Anda sendiri sebagai performer?

Saya senang menyanyi dan menari karena itu saya selalu berusaha tampil tanpa melupakan apa yang saya sukai. Saya selalu menyukai R & B dan musik dansa, jadi dalam debut saya, saya sering menyanyikan lagu-lagu tersebut lebih banyak. Tapi sejak bertemu Yoko Kanno dan bekerja dalam Macross Frontier, saya menyadari bahwa suara saya terdengar lebih baik dengan musik rock. Saya ingin membuat musik rock saya sendiri dengan semua pengaruh yang saya ketahui, dan saya ingin terus mencari gaya saya sendiri.

Anda telah menyanyikan cukup banyak musik dengan tema anime, tetapi Anda tentu saja memiliki banyak musik Anda sendiri. Apakah Anda merasa ada perbedaan ketika Anda membuat, merekam dan menyanyikan lagu tema versus lagu non-tema?

Saya selalu mencoba untuk merasakan perasaan masing-masing karakter ketika saya menyanyikan sebuah lagu anime. Ketika saya menyanyikan “HEAT pada saat itu,” Saya bernyanyi dengan semangat yang saya miliki untuk impian saya, dan ketika saya menyanyikan lagu terbaru saya “Chase the World” (dari Accel World), saya mencoba untuk menyampaikan pesan bahwa saya ingin berubah, saya berharap saya berbeda. Beberapa lagu adalah tentang kekuatan, dan beberapa menunjukkan kelemahan. Beberapa lagu juga seksi. Saya ingin menunjukkan sisi yang berbeda dari “May’n” di konser saya.

Seberapa penting sisi anime dalam karir Anda? Apa arti penggemar anime Anda bagi Anda?

Tidak peduli seberapa lelah atau sedih aku, aku masih dapat menemukan energi di dalam musik. Aku sudah bernyanyi sejak saya berusia 3 tahun, tapi semua penggemar saya membuat saya mencintai musik bahkan lebih! Aku bernyanyi, menari, tertawa, menangis, dan ketika saya merasakan energi dari musik bersama dengan semua orang, saya suka musik lebih dan lebih. Fans saya mengatakan kepada saya, “musik Anda dapat membawa dunia bersama-sama. Terima kasih karena sudah bernyanyi..” Saya ingin memberitahu semua orang, “Terima kasih untuk bernyanyi bersama dengan saya. Terima kasih telah memberikan saya kesempatan untuk menyanyi untuk Anda.”

KAORI Newsline | diterjemahkan dari ANN via Kyon

May Nakabayashi lahir pada tahun 1989, May’n merilis single pertama nya, Crazy Crazy, pada usia 15 tahun pada tahun 2005, dan menampilkan lagu tema anime pertamanya, “Fallin’ in or Not for Love Get Chu ~Miracle Voice Actress Hakusho~ pada tahun 2006, tetapi terobosan utamanya datang pada tahun 2007 ketika dia dipilih sebagai pengisi suara Sheryl Nome di Macross Frontier. Dengan enam album sampai saat ini, musik dari Macross Frontier telah terjual hampir satu juta kopi di Jepang saja.

Namun, penjualan fenomenal bukan satu-satunya alasan Macross Frontier begitu penting bagi Nakabayashi. Bekerja dengan Yoko Kanno, yang mengkomposi dan mengawasi semua musik Macross Frontier, memiliki efek sangat dalam pada dirinya. Begitu banyak sehingga dia merasa dia sekarang seorang penyanyi yang berbeda, dengan gaya yang berbeda. Pada tahun 2008, dengan perilisan anime Macross Frontier, Nakabayashi memutuskan untuk mengubah nama panggungnya menjadi May’n, baik sebagai refleksi dari gaya barunya dan keinginannya untuk menjadi “aksi utama.”

Sejak itu, May’n telah merilis tiga album solo, the eponymous May’n pada tahun 2009, If You… pada tahun 2011 dan HEAT pada tanggal 21 Maret tahun ini. Dia juga tampil live di Anime Festival Asia setiap tahun sejak 2008 dan pada acara Anime Expo tahun 2011.

Pada tanggal 16 Mei May’n akan merilis album terbarunya “HEAT” dan “If You…” di toko musik iTunes AS, dan pada bulan Juni dia akan memulai Rock Your Beats world tour di Amerika Utara dengan pertunjukkan di Los Angeles dan San Francisco (informasi lebih lanjut di bawah).

May’n setuju untuk berbicara dengan Anime News Network tentang karirnya, bekerja dengan Yoko Kanno dan anime.


ANN:Apakah gaya musik anda atau hal lainnya mengubah cara apapun ketika Anda mengubah nama panggung Anda menjadi May’n?

May’n: Sejak saya mengubah nama artis saya menjadi “May’n,” Saya menyanyikan lagu-lagu rock lebih dengan kuat dengan nada tinggi. Bekerja dalam Macross Frontier dan dengan Yoko Kanno mengubah banyak karir saya sebagai seorang seniman.

Ketika bekerja bersama Yoko Kanno dalam Macross Frontier, dia mendorong Anda untuk mengembangkan jangkauan dan menyanyikan nada lebih tinggi. Anda mengakui bahwa dia telah memberikan pengaruh besar pada musik Anda. Apakah ada musisi lain yang Anda ingin bekerja dengan dan mungkin belajar darinya?

Saya telah berkolaborasi dengan banyak seniman-seniman besar sejauh ini dan saya belajar banyak dari mereka. Kali ini saya bekerja sama dengan Daisuki Asakura dan saya sangat berterima kasih atas kesempatan. Karena dia benar-benar seorang seniman besar yang memiliki banyak ide dan pengetahuan untuk musik, dia mempengaruhi saya dalam gaya vokal saya, dan saya mencoba hal yang saya belum pernah mencoba sebelumnya.

Anda telah mengatakan bahwa Heat adalah album terbaik Anda. Apakah ada lagu tertentu yang menjadi favorit Anda?

Saya menyukai semuanya, tentu saja! Tetapi jika saya harus memilih hanya satu … Saya rasa “We Are” adalah favorit saya sejak saya menulis lagu ini sendiri. Saya menaruh apa yang saya rasakan dan lihat pada konser saya ke dalam lagu ini. Penggemar saya tertawa bersama-sama saya ketika kami bersenang-senang, dan mereka menghiburku saat aku sedih. Karena itulah saya menulis lagu ini dipenuhi dengan penuh semangatku, perasaan bahwa saya ingin berada di sisi mereka melalui musik saya. Mungkin sulit untuk mendengarkan setiap penggemar saya, tapi saya ingin berada di samping mereka dalam hati saya selalu. Ini adalah lagu cinta saya untuk mereka yang telah mendukung saya.

Menjaga kesehatan Anda, terutama suara Anda, adalah tantangan nomor satu dan fokus sementara merekam Heat. Apa yang harus Anda lakukan untuk menjaga suara Anda?

Saya selalu mencuci tangan dan membersihkan tenggorokan dan hidung untuk menjaga kondisi terbaik saya. Ini penting bagi saya – saya harus melindungi kesehatan saya sehingga saya bisa memberikan yang terbaik untuk penggemar saya. Kami mulai merekam “HEAT” tepat setelah tur nasional saya sehingga saya bisa menjaga motivasi saya dan momentum, dan itulah yang membuat album saya paling “gaya rock” album daripada sebelumnya!

Apa bagian favorit Anda ketika melakukan konser?

Konser selalu tak terduga. Meskipun kita berlatih berkali-kali, hasilnya selalu lebih baik daripada apa yang kita harapkan. Wajah bahagia semua orang dan sorakan menjadikan semuanya luar biasa. Saya tidak pernah memiliki kinerja yang sama, atau tidak pernah dapat menyanyikan sebuah lagu dengan cara yang sama. Itulah yang saya sukai dari konser.

Anda telah tampil di Los Angeles (Pada Anime Expo 2010), dan di Asia dan Jepang. Bagaimana membedakan ketiga penonton tersebut?

Di Jepang, semua orang melakukan tarian yang sama untuk satu lagu, dan kemudian mereka akan mendengarkan lagu lainnya dengan tenang – mereka tahu apa yang mereka lakukan untuk setiap lagu. Tapi di konser di negara lain, mereka hanya menari atau bernyanyi kapan pun mereka inginkan! Pada awalnya, saya terkejut betapa para penggemar asing menikmati konser saya. Tapi saya sangat terkesan pertama kali saya melihat orang-orang dari berbagai negara bernyanyi bersama untuk “Diamond Crevasse” di Jepang! Setiap kali saya tampil di luar negeri, saya selalu mendapatkan begitu banyak energi. Saya merasa seperti “musik tidak memiliki batas.” Jadi pada tur new world, saya membawa tingkat kinerja yang sama yang saya memberikan di Jepang, jadi saya bisa merasakan energi itu lagi dan memberitahu semua orang bahwa musik dapat membawa dunia bersama-sama! Pada saat yang sama, saya yakin saya akan belajar lebih banyak tentang rasa masing-masing negara dan kepribadian. Saya sedang menunggu untuk penggemar saya untuk mengajarkan saya gaya mereka!

Apakah ada tempat di mana Anda ingin tampil di tempat yang belum pernah Anda tampil?

Begitu banyak tempat! Mana saja yang saya belum pernah pergi! Salah satu impian saya adalah untuk pergi ke semua prefektur di Jepang. Saya terkadang mendapatkan surat penggemar atau tweets dari seluruh dunia meminta saya untuk berwisata ke kota mereka. Karena semua penggemar menulis kepada saya dan mendukung saya, saya akan senang untuk pergi melakukan setiap tempat di mana orang sedang menunggu untuk saya!

Seberapa menarik untuk Anda yang akan tampil dalam tur pertama Anda dan acara solo di Amerika Utara?

Saya pergi ke Amerika untuk Anime Expo 2 tahun yang lalu, tetapi ini akan menjadi tur solo saya yang pertama di Amerika. Saya senang bahwa saya memiliki lebih banyak waktu untuk diluangkan dengan semua orang dari 2 tahun yang lalu! Dan saya benar-benar ingin pergi ke toko bahan makanan Amerika. Mereka memiliki hal-hal lebih berwarna dari toko bahan makanan Jepang. Saya membeli campuran pancake terakhir kali saya pergi ke Amerika! Pancake Amerika lebih lezat dan kenyal!

Anda menonton sedikit anime dan Anda telah mengatakan bahwa Anda benar-benar seperti di dalam Accel World (yang Anda menyanyikan untuk OP), apakah Anda memiliki anime favorit sepanjang masa?

Sailor Moon! Saya biasa bermain Sailor Moon sewaktu saya masih kecil. Dan tentu saja saya mengambil perannya Sailor Moon. (tertawa) Ketika saya masih TK, saya pergi ke karaoke bersama ibuku, teman-teman, dan orang tua mereka. Kemudian salah satu teman saya bernyanyi “Moonlight Densetsu”! Begitulah cara saya pertama kali mengenal Sailor Moon. Jadi saya kira saya menemukan anime favorit saya melalui musik juga!

Ketika Anda memulai karir Anda, Anda memiliki banyak tokoh panutan (seperti Namie Amuro). Bagaimana Anda menemukan gaya unik Anda sendiri sebagai performer?

Saya senang menyanyi dan menari karena itu saya selalu berusaha tampil tanpa melupakan apa yang saya sukai. Saya selalu menyukai R & B dan musik dansa, jadi dalam debut saya, saya sering menyanyikan lagu-lagu tersebut lebih banyak. Tapi sejak bertemu Yoko Kanno dan bekerja dalam Macross Frontier, saya menyadari bahwa suara saya terdengar lebih baik dengan musik rock. Saya ingin membuat musik rock saya sendiri dengan semua pengaruh yang saya ketahui, dan saya ingin terus mencari gaya saya sendiri.

Anda telah menyanyikan cukup banyak musik dengan tema anime, tetapi Anda tentu saja memiliki banyak musik Anda sendiri. Apakah Anda merasa ada perbedaan ketika Anda membuat, merekam dan menyanyikan lagu tema versus lagu non-tema?

Saya selalu mencoba untuk merasakan perasaan masing-masing karakter ketika saya menyanyikan sebuah lagu anime. Ketika saya menyanyikan “HEAT pada saat itu,” Saya bernyanyi dengan semangat yang saya miliki untuk impian saya, dan ketika saya menyanyikan lagu terbaru saya “Chase the World” (dari Accel World), saya mencoba untuk menyampaikan pesan bahwa saya ingin berubah, saya berharap saya berbeda. Beberapa lagu adalah tentang kekuatan, dan beberapa menunjukkan kelemahan. Beberapa lagu juga seksi. Saya ingin menunjukkan sisi yang berbeda dari “May’n” di konser saya.

Seberapa penting sisi anime dalam karir Anda? Apa arti penggemar anime Anda bagi Anda?

Tidak peduli seberapa lelah atau sedih aku, aku masih dapat menemukan energi di dalam musik. Aku sudah bernyanyi sejak saya berusia 3 tahun, tapi semua penggemar saya membuat saya mencintai musik bahkan lebih! Aku bernyanyi, menari, tertawa, menangis, dan ketika saya merasakan energi dari musik bersama dengan semua orang, saya suka musik lebih dan lebih. Fans saya mengatakan kepada saya, “musik Anda dapat membawa dunia bersama-sama. Terima kasih karena sudah bernyanyi..” Saya ingin memberitahu semua orang, “Terima kasih untuk bernyanyi bersama dengan saya. Terima kasih telah memberikan saya kesempatan untuk menyanyi untuk Anda.”

BAGIKAN
Artikel sebelumnyaTracklist Album Vocalo.id 2
Artikel selanjutnyaMengintip para Pengisi Suara Animasi Dufan Defender
Kevin W
Editor senior di KAORI Nusantara. Menikmati anime dan mengamati perkembangan transportasi Jabodetabek sejak 2007. Jurnalisme adalah kejujuran tanpa rasa takut.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.