Doraemon Dilarang di Bangladesh

4

310119982_7e1f73819f_z

Pemerintah Bangladesh melarang penayangan seri anime Doraemon di negara tersebut. Mereka beralasan, “Doraemon menghambat anak-anak belajar.”

Pernyataan ini dikeluarkan oleh Menteri Komunikasi dan Informasi Bangladesh dalam sidang parlemen yang mengesahkan pelarangan tanggal 19 Februari lalu. Larangan ini dikeluarkan bersamaan dengan pelarangan penayangan seluruh program yang tidak dialihbahasakan ke bahasa Bengali.

Doraemon cukup populer di Bangladesh, sebagaimana di negara-negara berkembang lain. Permasalahannya, Doraemon di Bangladesh disiarkan dengan bahasa Hindi, yang membuat kekhawatiran anak-anak akan lebih fasih memahami bahasa Hindi daripada bahasa Bengali, yang menjadi bahasa resmi negara Bangladesh.

Bahasa Bengali dan bahasa Hindi/Urdu merupakan satu grup dalam kelompok bahasa Indo-Arya. Penduduk di India sebagian dapat memahami bahasa Bengali dan bahasa Urdu karena kemiripannya. Di Bangladesh, masyarakat lebih suka menyaksikan siaran India dan Pakistan yang disiarkan dengan bahasa Hindi maupun Urdu.

KAORI Newsline | sumber

4 KOMENTAR

  1. Kalo memang mirip kenapa jadi masalah???
    Lagipula daripada melarang, kan bisa tinggal suruh ubah bahasanya/dubnya jadi bengali kan bisa?

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.