Sambut Kolaborasi DJ Night Tempo dengan Momoko Kikuchi

0
momoko kikuchi

Produser Korea Selatan/DJ Night Tempo akan merilis proyek re-edit terbarunya dari penyanyi pop Jepang 80-an “Momoko Kikuchi – Night Tempo presents The Showa Groove” pada 10 September 2021 (Jumat).

Momoko Kikuchi adalah idola Jepang yang memulai debutnya pada tahun 1984 dengan “Seishun no Ijiwaru” dan mendapatkan popularitas sebagai idola murni. Sebagian besar lagunya digubah oleh Tetsuji Hayashi, komposer “Mayonaka no Door/Stay with Me” karya Miki Matsubara dan banyak lagu terkenal di kancah musik Jepang tahun 80-an.

Momoko Kikuchi telah merilis total 180 lagu, 12 singlenya, 11 album termasuk album terbaik, dan single serta album band rock “RA MU”, di mana ia menjadi vokalisnya, melalui layanan streaming musik sejak 16 Juli 2021 (Jumat).

Dan pada 10 September 2021 (Jumat), Night Tempo, produser Korea Selatan/DJ, akan merilis empat lagu yang diedit ulang dari lagu-lagu Momoko Kikuchi sebagai bagian ke-10 dari seri “Night Tempo Presents The Showa Groove” miliknya, yang telah mensublimasikan lagu-lagu Jepang dan city pop menjadi musik klub hari ini. Dia mengedit ulang “Plastic Love” Mariya Takeuchi dan memicu ledakan city pop Jepang di luar negeri. Dia juga dikenal sebagai penggemar berat Momoko Kikuchi.

Lagu Momoko Kikuchi dan RA MU kini tersedia di layanan streaming musik utama seperti Spotify, YouTube Music, dan Apple Music.

https://lnk.to/Momoko_Kikuchi_Subscription

“Momoko Kikuchi – Night Tempo presents The Showa Groove” akan tersedia pada 10 September (Jumat).

  1. Alfa Flight (Night Tempo Showa Groove Mix)
  2. Glass no Sougen (Night Tempo Showa Groove Mix)
  3. Good Friend (Night Tempo Showa Groove Mix)
  4. Night Cruising (Night Tempo Showa Groove Mix)

Selain itu, video musik Momoko Kikuchi dan RA MU dari tahun 80-an rencananya akan dirilis di channel YouTube berikut ini. Jangan lewatkan video berharga ini.

https://www.youtube.com/c/vapmusic02/featured

Momoko Kikuchi

Momoko Kikuchi memulai debutnya pada tahun 1984 dengan “Seishun no Ijiwaru” dan memenangkan Penghargaan Rekor Jepang ke-26 untuk Pendatang Baru Tahun Ini untuk “SUMMER EYES”, single kedua yang dirilis pada tahun yang sama dengan lirik dibuatkan oleh Yasushi Akimoto. Dia mendapatkan popularitas sebagai idola yang berhati murni, dan sejak single ke-4 “Sotsugyou”, dia telah memiliki 7 single berturut-turut yang menempati posisi No.1 di Oricon Weekly Ranking. Setelah merilis 12 single dan 4 album orisinal, ia membentuk band rock bernama RA MU pada tahun 1988 dengan vokalnya dia sendiri. Gaya musik elektro-funk band ini masih populer hingga hari ini.

Night Tempo

Artis Korea Selatan ini mengubah masa lalu menjadi pembuka awal pesta saat ini. Proyek tari Jung Kyung-ho diambil dari funk dan disko tahun 80-an, terutama suara pop Jepang yang berkilauan. Dia adalah bagian kurator, mengambil lagu dari artis yang dia sukai dan membagikan potongan kristal ini kepada kerumunan abad ke-21 yang ingin terhanyut dalam suara masa lalu. Dia mengambil dari lagu-lagu ini untuk membuat floor fillers berdebar-debar.

Diluncurkan pada tahun 2015, Night Tempo telah berubah dari membuat remix bajakan dari lagu-lagu terkenal seperti Tatsuro Yamashita dan Mariya Takeuchi menjadi sukses di YouTube, hingga secara resmi bekerja dengan superstar pop tahun 80-an seperti Wink, Anri, Miki Matsubara, dan lainnya sebagai bagian dari seri Night Tempo Presents The Showa Groove. Dia juga menciptakan lagu-lagu orisinal yang terinspirasi dari periode musik ini.

Night Tempo juga mulai membawakan pertunjukan langsungnya yang energik ke panggung yang lebih besar, setelah bermain di berbagai panggung di Asia, Amerika Utara, dan banyak lagi. Dia juga muncul di Fuji Rock Festival 2019, salah satu festival musik terbesar dan paling terkenal di Jepang, di mana dia memulai sambutan hangat larut malam dengan suara city pop Jepang. Saat dunia perlahan terbuka kembali, dia memusatkan perhatiannya untuk membawa pestanya yang bernuansa retro ke pendengar yang ingin melepaskannya.

KAORI Newsline | Informasi yang disampaikan berasal dari pihak pemberi siaran pers dan tidak merepresentasikan kebijakan editorial KAORI.

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.