m1

Pasca kemeriahan gelaran Mobile Legends Professional League (MPL) Indonesia Season 4 (23 Agustus – 27 Oktober 2019), kini Moonton menggelar kompetisi tingkat dunia; yaitu M1 World Championship 2019 yang akan dilaksanakan pada 11-17 November 2019 di Axiata Arena, Kuala Lumpur, Malaysia.

Gelaran M1 World Championship menghadirkan total hadiah sebesar 250 ribu USD dan membawa 16 tim dari 14 negara berbeda dari berbagai belahan dunia. Banyak nama-nama baru dari ranah kompetitif Mobile Legends yang hadir mengingat M1 World Championship menghadirkan kualifikasi di tingkat dunia.

Sebut saja nama-nama tim baru, seperti 10Seconds Gaming dari Jepang, GEO Esports dari Brazil, Evil Esports dari Turkey dan lain sebagainya. Rangkaian kualifikasi harus dihadapi sebelum berpartisipasi di gelaran M1 World Championshi, butuh setidaknya gelar juara maupun lolos dari kualifikasi yang ketat dari masing-masing negara.

Advertisement Inline

Berikut pembagian grup tim peserta di M1 World Championship 2019 beserta masing-masing jalur kualifikasinya:

Grup A

Grup B

Grup C

Grup D

EVOS SG (MPL MY/SG)

Burmese              Ghouls                 (MPL MYANMAR)

Sunsparks           (MPL

PHILIPPINES)

EVOS LEGENDS (MPL INDONESIA)

RRQ (MPL INDONESIA)

AXIS Esports Club (MPL MY/SG)

Todak (MPL MY/SG)

ONIC Esports PH (MPL PHILIPPINES)

IMPUNITY      KH       (M1

Cambodia Qualfiier)

Candy     Comeback      (M1

Thailand/Laos Qualfiier)

GEO     Esports      (M1

Brazil Qualifier)

Deus Vult (M1 Rusia

Qualifier)

VEC Fantasy Main (M1 Vietnam Qualifier)

Team     Gosu     (M1      US

Qualifier)

Evil     Esports       (M1

Turkey Qualifier)

10Seconds         Gaming

(M1 Japan Qualifier)

Indonesia sendiri akan diwakili oleh EVOS Legends dan RRQ yang sukses mengamanakan posisi 2 besar di MPL ID Season 4. Meski demikian, kerja keras kedua tim dirasa belum cukup mengingat lawan mereka berisikan pemain dan tim terbaik dunia.

Proses kualifikasi di Indonesia, MY/SG, Myanmar, dan Filipina berasal dari para juara di MPL masingmasing regional. Untuk Myanmar sendiri hanya diwakili oleh sang juara, yaitu Burmese Ghouls.

Sedangkan regional MY/SG mengirim 3 wakil, yaitu sang juara EVOS SG, Todak, dan AXIS Esports Club.

Selanjutnya, di masing-masing grup diacak 2 tim dari jalur kualifikasi yang sudah diselenggarakan di Kamboja, Thailand/Laos, Brazil, Rusia, Vietnam, Amerika Serikat, Turki, dan Jepang. 

M1 World Championship akan menjadi kejutan mengingat tidak banyak rekam jejak dan hasil pertandingan yang beredar untuk proses analisa tim. Namun, mengingat Indonesia memiliki tren positif selama gelaran tingkat dunia Mobile Legends di 2 tahun terakhir (MSC 2018 dan 2019), tak heran rasanya bila Indonesia berada di atas angin.

Meski demikian, bukan menjadi alasan untuk wakil Indonesia menganggap remeh musuh mengingat para lawan juga hadir dengan proses kualifikasi yang ketat. 

Bagaimana potensi tim Indonesia di hadapan tim-tim Mobile Legends dunia? Tim dari regional manakah yang akan menjadi hambatan utama, dan tim mana saja yang berpeluang besar untuk menjuarai M1 World Championship? 

Shoutcaster MPL ID Season 4, Ryan “KB” Batistuta turut memberikan pandangannya mengenai timtim yang berpotensi menjuarai gelaran perdana M1 World Championship 2019 di Axiata Arena, Malaysia. 

“Tim Filipina  dan Indonesia akan selalu kuat karena mereka selalu punya jagoan-jagoan yang berbedabeda,” pungkas KB. Caster yang sudah lama malang melintang di ranah esports Mobile Legends ini juga turut memberikan prediksi 5 tim yang berpeluang besar menjadi juara, antara lain:

  1. Todak (Malaysia

“Untuk Todak, tentu karena menjadi sang tuan rumah ditambah Cikkuuu selaku carry mainnya bagus banget,” pungkas KB. Todak merupakan salah satu Mobile Legends terbaik di Malaysia yang juga mengikuti gelaran MPL MY/SG Season 4.

Permainan yang kuat di segi tim, koordinasi yang tepat serta kemampuan individu yang mumpuni membuat Todak menjadi salah satu tim yang potensial. Selain itu ada sosok Marksman yang patut diwaspadai, yaitu Cikkuu.

Anak berumur 18 tahun tersebut merupakan bintang muda Mobile Legends Malaysia yang penuh sanjungan. Permainannya yang sangat luwes dengan hero pool yang luas membuat bintang satu ini patut disegani oleh para lawannya.

Todak juga menjadi juara 2 di gelaran MPL MY/SG Season 4 setelah kalah lewat pertarungan sengit melawan EVOS SG dengan skor 3-2. Namun Todak menempati grup neraka di M1 World Championship mengingat para lawannya yang kuat, salah satunya Sunsparks sang juara MPL PH Season 4.

Sunsparks menjadi juara setelah menekuk ONIC PH dengan skor sengit 3-2. Roster yang komplit dan lini pertahanan yang solid membuat lawan sulit menembus formasi tim satu ini. Ditambah GEO Esports dari Brazil dan Evil Esports dari Turki yang memiliki roster terbaik di kelasnya.

  1. Sunsparks (Filipina)

Sang juara MPL Filipina, yaitu Sunsparks yang sukses membungkam ONIC PH dengan comeback indah setelah tertinggal 2-1. Sunsparks sendiri merupakan tim yang dibentuk oleh para pemain serta tim urutan 5-6 pada gelaran MPL PH Season 3 yang dikepalai oleh Kielvj.

Dominasi Sunsparks di MPL PH Season 4 semakin terasa setelah merekrut Renzio dan Fuzaken dari tim Ownage. Meski memulai babak Regular Season di posisi 4 besar, akhirnya Sunsparks mampu memuncaki gelaran klasemen Regular Season dengan Jaypee sebagai ujung tombak tim.

Sunsparks sendiri memiliki kelebihan dari segi kerjasama tim yang teratur meski berada di bawah tekanan. Terbukti dari kemenangan dramatis pada pertandingan ke-4 melawan ONIC PH di babak Grand Final MPL PH Season 4.

Meski demikian, Sunsparks tetap harus mewaspadai para lawannya di babak grup, salah satunya tim bintang dari Malaysia, Todak. Tim tersebut masih menjadi momok menakutkan mengingat statusnya sebagai tim Asia Tenggara dengan META yang agresif serta kemampuan individu yang memukau.

  1. ONIC Philippine

Kompetitor kuat sekaligus runner-up di ajang MPL PH Season 4 ini memiliki rentetan pertandingan yang sangat konsisten. Meskipun sang saudara, ONIC Esports tampil mengecewakan selama gelaran MPL ID Season 4, kehadiran ONIC PH tampil seperti obat kangen mengingat absennya sang juara MSC 2019 di gelaran kelas dunia, M1 World Championship.

“ONIC PH sama Sunsparks di Grand Final MPL PH Season 4 bermain sangat all-out dan hal ini bakal membuat penampilan mereka kuat di ajang M1 World Championship,” ujar KB di sela-sela wawancara.

Tim yang memiliki nama Dream High Gaming sebelum diakuisisi ONIC ini menyongsong gelaran MPL PH Season 4 dengan sangat optimis. Permainan gemilang setiap individu membawa fleksibilitas rotasi dan gank bagi keseluruhan tim.

Ly4knu dan Wise masih menjadi tonggak utama permainan ONIC PH. Meskipun demikian, armada landak kuning harus siap bertemu dengan EVOS Legends (Indonesia) yang memiliki dominasi selama gelaran MPL ID Season 4 berlangsung.

  1. EVOS Legends (Indonesia)

Armada harimau putih siap mewakili Indonesia di ajang dunia dan berusaha melanjutkan dominasi dari MPL ID Season 4 ke M1 World Championship 2019. Bukan tanpa alasan, EVOS Esports menjadi tim paling dominan dari gelaran MPL ID Season 4 sekaligus menyabet gelar juara MPL ID Season 4.

Formasi yang ditunjukkan oleh keseluruhan tim sangat dinamis, kuat saat menyerang dan disiplin saat bertahan. Perubahan laning juga menjadi nilai lebih, apalagi sosok Luminaire yang mampu mengisi kekosongan tim.

Pusat perhatian tertuju pada sosok Rekt dan Donkey. Dua pilar penting EVOS dengan inisiasi yang sempurna serta kemampuan farming yang sangat cepat. 

Rasanya membiarkan Rekt mengambil Claude merupakan keputusan yang salah buat semua lawannya, mengingat kemampuannya dalam memanfaatkan space farming dengan sangat efisien.

Asa juara EVOS di babak grup juga bukan tanpa tantangan, karena ada ONIC PH, sang runner-up MPL PH Season 4 dan para wakil dari Rusia dan Jepang. EVOS Esports juga menjadi satu-satunya tim yang mengirim dua wakil pada gelaran akbar M1 World Championship, yaitu EVOS SG dan EVOS Legends (Indonesia).

  1. VEC Fantasy Main (Vietnam

Satu-satunya tim favorit juara oleh Ryan “KB” Batistuta yang berpartisipasi di M1 World Championship melalui proses kualifikasi. Fantasy Main merupakan tim asal Vietnam yang sudah berpartisipasi di ajang tingkat dunia Mobile Legends pada gelaran MSC 2018.

Tim ini juga sempat melawan EVOS Esports dan RRQ pada ajang MSC 2018, namun berakhir dengan dua kekalahan berturut-turut. Meski demikian, Fantasy Main yang dulu berbeda dengan yang sekarang.

“Fantasy Main dari Vietnam selalu menjadi SEA Slayer di event-event esports Mobile Legends mana pun,” ucap KB. VEC Fantasy Main kini mengandalkan sosok Hide dan Broly sebagai ujung tombaknya.

Penampilan luar biasa Hide dan Broly sukses mengalahkan para tim-tim Vietnam lain, seperti Oldboys Esport dan Cerberus pada babak kualifikasi dengan torehan sempurna tanpa kekalahan.

VEC Fantasy Main sendiri akan melakukan pertandingan ulang melawan RRQ dan mengusung misi balas dendam setelah keklahan di MSC 2018. Selain itu, Broly dkk. akan menjamu sang juara MPL MY/SG, yaitu EVOS SG dan Impunity KH.

Tentu para peserta di gelaran M1 World Championship bukan nama-nama yang patut diremehkan. Meskipun demikian, beberapa tim memang layak difavoritkan terkait rentetan prestasi positif, kompetisi ketat di masing-masing regional serta pengalaman para roster yang berbeda.

Setiap tim juga memiliki strategi yang berbeda dan kemampuan teknis yang hebat. Mengingat, semua tim yang berpartisipasi melalui proses kualifikasi dan merupakan juara dari masing-masing negara.

Lantas, mampukah EVOS Legends dan RRQ melanjutkan tren positif kontingen Indonesia di gelaran taraf internasional Mobile Legends? Atau, tim-tim pendatang baru yang akan menguasai panggung Axiata Arena dengan berbagai kejutan? Semua akan tersaji di gelaran akbar M1 World Championship 2019!

KAORI Newsline | Informasi yang disampaikan berasal dari pihak pemberi siaran pers dan tidak merepresentasikan kebijakan editorial KAORI.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.