Diteriaki Lacur, Cosplayer Dilecehkan Oknum Penggemar Anime

88
Lokasi Gelar Jepang UI hari kedua (Kevin W)
Lokasi Gelar Jepang UI hari kedua (Kevin W)
Lokasi Gelar Jepang UI hari kedua (Kevin W)

Rendahnya literasi informasi pengguna internet di Indonesia menjadi masalah serius. Pada Sabtu (8/8) lalu, seorang cosplayer menjadi korban pelecehan seksual saat ber-cosplay karakter Nico Yazawa dari karakter Love Live! School Idol Project.

Menurut penuturan saksi mata, Yaxor, dirinya melihat sang cosplayer melangkah memasuki arena Gelar Jepang Universitas Indonesia, Depok pada pukul 1 siang. Sang cosplayer yang menurutnya terlihat sudah tiga-empat kali ber-cosplay memulai aksinya dengan penuh percaya diri, memarodikan Nico Nico Ni.

Seketika, terdengar suara dari arah balkon lantai dua Pusat Studi Jepang (PSJ). Yaxor melihat dua orang remaja tanggung berteriak dari atas dengan kata-kata yang kurang sopan.

“Saat saya main TCG di daerah rerumputan, cosplayer itu melewati balkon di bawah. Tiba-tiba ada dua orang, anggap saja penggemar random Love Live teriak dari lantai dua, yang satu negur temannya, ‘woy ada yang cosplay jadi Nico nih, cosplay-in waifu-mu itu.”

Yaxor yang berprofesi sebagai mahasiswa freelancer ini melihat sendiri bagaimana pelaku meneriakkan ejekannya.

“Langsung temennya nimpalin, ‘anjing waifumu lacur, waifu lacurmu di-cosplay-in,’ diteriakin begitu lah, intinya sebenarnya ia ingin mengejek temannya kalau ada yang cosplay-kan waifu dia.”

Saat ditanya apakah sang cosplayer dengan sang pengejek saling mengenal, Yaxor menilai bahwa dari gelagatnya, mereka bertiga tidak saling mengenal. Setelah kejadian tersebut, sang cosplayer tidak berkata apa-apa dan hanya menjauhi saja.

Ditanya mengenai seberapa lama cosplayer tersebut, usianya diperkirakan sekitar 15-16 tahun dan diperkirakan sudah tiga-empat kali ber-cosplay dan menyiapkan dandanannya dengan baik.

Sementara itu mengenai identitas sang penghina, “Ada dua orang, satu berkaus polo dan satu lagi pakai hoodie. Yang menghina yang pakai kaus polo, badannya tidak terlalu tambun. Tapi saya kurang tahu pasti apakah mereka anak SMA atau mahasiswa karena saya melihat dari bawah.”

Waifu adalah sebutan slang di kalangan penggemar anime untuk merujuk karakter kesukaan yang begitu disukai oleh penggemar anime, di mana pada kondisi ekstrem, karakter tersebut “dinikahi” oleh sang penggemarnya dan diberikan perhatian layaknya istri asli.

Sebutan “waifumu lacur” berasal dari sebuah laman Facebook dan dengan cepat menjadi fenomena latah di kalangan penggemar anime, sebagian dengan literasi informasi yang rendah.

KAORI Newsline | oleh Kevin W

88 KOMENTAR

  1. Kasihan amat udah dandan rapih malah diejek sabar yaa…

    Kyk waifu lu gk lacur aja… -_-

    Lacur itu chara yg mempunyai offai besar+banyaknya foto H&E di internet…. -_-

    Lah ini cuma cosplayer Nico, malah dikatain lacur… Kan anjing… -_- [[midfing]]

    Emg apa yg kata org bilang, wibu+otaku indonesia gayanya emg norak+goblok parah… -_-

  2. makannya gw paling jijik ama wibu elitist indon
    apalagi yang sok “dank”
    pake >implying
    ato ” top kek ”
    ato ” MGLG-SAN NICE M8 GIT GUDD”
    pokok nya bikin jijay deh jadi sok anak memeq amrik lol
    kenapa gw bahas itu ?
    orang2 itu yang biasa pake istilah “waifumu lacur mz”

    • Well awalnya itu dari page anggur merah, lagipula dipage mim itu udah jarang make kata itu cuma entah ngapa tiba tiba nyebar terus sama anak meme apalah jadi top komment terus disandingin ma emot pacman

  3. kamu boleh mengikuti culture japan.barat.Dll tapi jagalah tingkah kamu dan jangan mencontohkan hal hal
    yg mungkin orang -orang benci apa kamu tidak malu akan hal itu kalau seseorang itu malu bearti dia masih waras
    apa bila tidak berarti ………..GL

  4. Wah tadi gw ke UI depok dari jam 12 s/d jam 3,tapi tetep sopan sama orang di sana yang nggak kenal, palingan ngejek lacur pas liat daikimura waifu temen gw,Wew ada juga yah yang sampe ngejek Ke Cosplayer gitu

  5. ga perlu teriak2 “lacur” ggitu d tmpt umum lah, tau sopan santun, lagi event, lagi ditempat orang, tau sopan santtun harusnya

  6. Namanya juga orang indon.
    Ada viral baru, langsung nge-beo tanpa tau kondisi biar dikata gaul atau nambahin popularitas 😛

    Indon….. Indon….. kapan kau maju nak ?

  7. (buat yg ngatain cosplaynya nico)yg ngatain kaya gitu, ga punya kepribadian yg baik, emang bisa dia jadi cosplayer, emang bisa dia disukain klo jadi cosplayer..? “waifumu lacu*” yg bisa ngomong gini tuh di dunianyata cuma orang latah yg ga punya rasa hormat!
    apa gunannya berkata seperti itu..? biar dikira Otaku tulen…? waibu..? atau biar dianggep dirinya keren..?
    kalau ga suka ama cosplayernya mah mending diem, jgn triak2 ngatain…!

  8. komentar orang baik:
    itu yg ngomong ga punya tata krama, ke bocah bocahan!

    komentar orang netral:
    ya udah lah ya, masalah gini aja di gede”in toh yg di katain lacur bukan identitas asli si cosplayer. setiap yg namanya art pasti ada yg ga suka

    komentar orang cuek:
    oh ternyata gitu doang, kirain di katain di caci maki gitu. nyesel gw baca ampe akhir

  9. Waktu sabtu kemaren saya dateng di gjui. Emang ada cewe remaja tanggung lagi cosplay dan dia bawa kertas yang tulisannya “free ikeh ikeh kimochi”. Otomatis jadi pancingan utama oknum gak bertanggung jawab. Dan kebetulan disana saya cosplay juga

  10. yah gini penyakit WIBU orang Indo yang ga punya pikiran, ga tau tempat sama waktu ga ada respect satu sama lain…..
    coba situ cosplay udh niat banget dari costum sampe make-up trus di bilang lacur!

  11. Going full retard. Belum tau gimana susahnya nyiapin cosplay, dah neriakin lacur. Gitu yah orang indo yang taunya ikut-ikutan mah. Bikin masalah terus

  12. Gue heran, masih banyak aja orang bodoh di Indonesia. Lo kira nge-cosplay itu asal-asalan pake kostum gtu? -_- Dan berhenti aja deh ikut-ikutan ngomong ‘lacur’

  13. Hmm, Well gitu deh kebanyakan “Orang Indonesia” klo ngomong seenak hati (kgk tau dah anak muda jaman sekarang :D) (Yang dewasa juga gitu tpi bukan omongan tindakannya yg parah #Corrupt)

  14. Gue sering sih kasihtau temen temen gue yang cosplay (terutama yang jadi karakter loli, soalnya yah…) buat atiati soalnya orang nggak bener di convention tuh banyak, tapi kalau dipikir juga harusnya con-goers jangan nggak etis gini lah. Lo di tempat yang jelas punya nama, di acara gede yang udah tenar, bisa-bisanya bertingkah kayak gini. Laman komunitas wibu juga jangan kelewatan lah kalau becanda; kadang wibu-wibu tuh anak baik baik yang otaknya diracun sama yang ngejalanin laman macam ginian.

    Singkatnya sih bertingkah dewasa dong, terlepas dari umur, latar belakang, dan hobi, convention itu tempat umum. Emang nggak diajarin etika sama guru-gurunya? Sama orangtuanya?

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.