BAGIKAN

airdrama

Dari beberapa karya komik lokal yang dipamerkan di ajang Popcon Asia 2015 bulan lalu, ada satu komik yang berbeda dari komik-komik lain yang dipajang dan dijajakan.

Jika kebanyakan komik lokal yang ditampilkan di situ banyak mengusung genre superhero, komedi, atau percintaan dalam ceritanya, komik yang satu ini membidik segmen pembaca yang bisa dibilang lebih niche, yaitu penggemar dunia penerbangan.

Advertisement Inline

Komik keluaran brand Airdrama itu diberi judul Avianista, bercerita tentang kehidupan pelaku-pelaku dunia penerbangan, seperti pilot, pramugari, FOO (Flight Operation Officer), hingga Avgeek, sebutan bagi penggila dunia penerbangan.

11816827_1699593846927141_9015589339102786154_n
Adalah Rimanti Nurdarina Baga yang berada di balik Airdrama. Ia menyebut passion sebagai alasan utama mengapa dirinya membuat komik tentang dunia penerbangan, dunia yang bagi sebagian orang awam masih abu-abu.

“Pertamanya sih nggak ngerti kalo ada passion, taunya suka aja sama pesawat terbang dan sensasinya, ada sesuatu yg thrilling dan gak tergantikan, dari kecil selalu kagum,” ujar Rimanti sebagaimana dituturkannya kepada Nextren.

Lewat Avianista, Rimanti berkeinginan untuk menggambarkan apa yang terjadi di dalam dunia penerbangan melalui media pop culture ke masyarakat.

Menurutnya, saat ini ada gap di antara dua dunia tersebut dan Airdrama ingin menjembataninya dengan cara yg fun dan bisa diterima berbagai kalangan.

Bersaing dengan genre mainstream

Wanita yang akrab disapa Rima itu tidak takut jika harus bersaing dengan komik-komik lain yang temanya lebih luas dan populer, seperti superhero, percintaan, dan sebagainya.

Menurutnya, tema aviasi tetap bisa dibawa ke mana saja, namun ia akui untuk komik Avianista yang ia buat saat ini lebih mengedepankan tema drama atau keseharian kehidupan mereka-mereka yang berkecimpung di dunia penerbangan.

11836773_1699593916927134_6165160747604675040_n

“Justru karena terlalu banyak komik mainstream, perlu ada genre/tema lain untuk feeding pembaca dengan minat non-komik mainstream, meskipun pembawaannya nggak sampai ‘edgy‘ banget,” tuturnya.

Keyakinan Rima itu memang terbukti. Di Popcon Asia 2015 lalu Avianista ludes dibeli oleh pengunjung. Bukan hanya komiknya saja, melainkan juga poster dan merchandise lainnya.

“Alhamdulillah peminatnya jauh melebihi ekspetasi, saya percaya orang akan mencari kualitas juga, makanya kami berusaha mempertahankan dan mengejar standar yg kami taruh tinggi, baik di akurasi maupun di tampilan visual,” kata Rima.

Detil tinggi

Detil dan visualisasi yang ditampilkan Rimanti tentang dunia penerbangan dalam komik Avianista memang layak diacungi jempol.

Rimanti bisa menghadirkan visual kokpit yang akurat, berikut detil tentang bagaimana prosedur-prosedur di dalamnya dijalankan, seperti interaksi antara pilot-kopilot dan pramugari, tak lupa diselipkan humor-humor atau celotehan khas dunia penerbangan.

11032753_1699593880260471_1625272393973961584_n
Ternyata, di balik detil visualisasi dan cerita itu ada sosok yang membantu Rimanti dalam memperkuat karakter dan cerita.

“Saya dibantu Om Gerry (pengamat penerbangan Gerry Soedjatman) sebagai technical consultant dan Om Fadjar (Fadjar Nugroho, pilot maskapai swasta Qatar) sebagai producer,” ungkapnya.

Selain itu, Rimanti juga mengaku bergabung dengan komunitas-komunitas pecinta dunia penerbangan, seperti Indoflyer dan Ilmuterbang yang menurutnya memberi banyak informasi latar tentang dunia penerbangan.

Perlukah komik tentang penerbangan?

Mengingat masih sedikitnya genre komik tentang penerbangan yang beredar di Indonesia, Rimanti merasa perlu usaha untuk memperbanyak lagi genre seperti itu.

1227014Komik-Avianista780x390

Komik Avianista di bawah brand Airdrama karya Rimanti

Menurutnya, komik-komik seperti itu selain bisa menjadi hiburan juga bisa sebagai media pendidikan ‘alam bawah sadar’ tentang dunia penerbangan.

“Setidaknya bisa menarik perhatian masyarakat ke dunia penerbangan,” kata Rimanti.

“Kami berharap bisa memberikan semacam evaluasi bagi dunia penerbangan itu sendiri, melalui konflik dan solusi yg ditawarkan,” imbuhnya.

Tantangan yang harus dihadapi Rimanti dan Airdrama saat ini adalah, bagaimana membawa cerita dari dunia penerbangan komersil menjadi sesuatu yg menarik dan menghibur ke tengah masyarakat, dan disampaikan dengan bahasa yang sesederhana mungkin.

KAORI Newsline | Courtesy of Nextren

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.